Cek Kondisi Mesin Kendaraan Bisa dari Warna Oli

Kompas.com - 30/06/2020, 17:22 WIB
Ilustrasi ganti oli DeltalubeIlustrasi ganti oli
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Untuk mengetahui kondisi mesin kendaraan, terkadang tak hanya cukup hanya dengan mendengarkan suaranya saja. Akan lebih pasti dengan ikut memantau warna olinya.

Cara ini bisa dilakukan dengan hanya membuka dipstick oli, baik yang ada pada mobil mau pun sepeda motor. Setelah dibuka, tinggal memperhatiakan bagaimana warnanya, apakah masih bening, hitam, atau bahkan sudah berganti warna menjadi putih.

"Pastinya masing-masing warna itu akan mewakili kondisi mesinnya seperti apa, tapi memang bila untuk benar-benar memastikan lagi, pemilik kendaraan tetap harus ke bengkel, nanti ada teknisi yang melakukan pengecekan lebih pasti," ucap Suparna, Kepala Bengkel Auto2000 Cilandak, kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Baca juga: Bukan Mitos, Oli Mesin Berdampak pada Konsumsi BBM

Suparna menjelaskan, warna oli memang bisa mewakili situasi atau kondisi di dalam mesin, tapi tetap hal tersebut hanya sebagai untuk indikasi awal saja. Artinya bukan langsung menandakan bila mesin rusak dan lain sebagainya.

Kontrol warna oli tentukan kondisi mesin.enginebasics.com Kontrol warna oli tentukan kondisi mesin.

Pada umumnya, setelah kendaraan dipakai biasanya memang akan ada perubahan warna pada pelumas. Untuk warna kuning kecokelatan, terjadi pada kendaraan yang baru mengganti oli namun sudah digunakan dalam jarak yang masih rendah, antara 1.000 hingga 2.000 km, dan hal ini dinilai normal.

Kedua oli mulai berwarna hitam, kondisi ini menandakan mobil sudah menempuh perjalanan lebih jauh, biasanya lebih dari 4.000 hingga 5.000 km. Perubahan warna oli yang menjadi hitam murni dikarena makin tingginya jam terbang dari kendaraan.

Baca juga: Salah Kaprah Soal Interval Pergantian Oli Mesin Kendaraan

Sementara bila oli baru diganti, namun pemilik kendaraan sudah melihat adanya warna hitam pekat, maka jangan tunda untuk segera melakukan pergantian. Kondisi tersebut biasanya terjadi karena usia mesin yang sudah tua atau kotornya filter oli di dalam mesin.

Warna olienginebasics.com Warna oli

Kondisi tersebut sedikit sama-sama dengan warna ketiga, namun waran hitam pekat diiringi dengan adanya seripihan halus sisa gesekan.

Dalam kondisi ini, pemilik mobil disarankan tak hanya mengganti oli dan filter, namun baiknya melakukan pengecekan menyeluruh, karena dikhawatirkan adanya keausan komponen di dalam mesin.

"Jika dibiarkan, dikhawatirkan akan menimbulkan kerusakan, misalnya baret pada dinding silinder, lalu bagian metal lainnya. Kalau hal ini didiamkan, lama-lama akan akan timbul suara aneh dalam mesin, parah-parahnya bisa menimbulkan kerusakan yang serius," kata dia.

Sedangkan yang terakhir adalah warna putih susu. Bila sudah menemui kelir oli seperti itu, artinya ada kebocoran yang membuat oli bercampur dengan air, baik dari paking atau sil-sil lainnya.

Baca juga: Apakah Oli Mesin Kendaraan Bisa Kedaluwarsa?

Pelumas Shell.www.shell.com.sg Pelumas Shell.

Namun bisa saja bukan karena bocor, tapi akibat adanya proses pengembunan di dalam mesin. Tapi hal ini biasanya paling sering kejadian pada mobil yang lama tak digunakan dan dipanaskan.

"Karena itu, pada intinya tetap harus melakukan pengecekan melalui teknisi. Nanti akan dianalisa dan dirunut apa masalahnya, makin cepat diatasi maka tingkat kerusakannya juga bisa diantisipasi," ujar Suparna.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X