Ada Bahaya yang Mengintai Pengguna Ban Cacing

Kompas.com - 20/02/2020, 19:02 WIB
Penggunaan ban cacing untuk motor harian tidak direkomendasikan Kompas.com/DonnyPenggunaan ban cacing untuk motor harian tidak direkomendasikan

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam dunia modifikasi, ubahan yang dilakukan bisa bermacam-macam. Ada yang terinspirasi dari dunia balap, lalu digunakan untuk harian. Contohnya, penggunaan ban bertapak kecil atau yang biasa disebut ban cacing.

Ban cacing ini umumnya memiliki ukuran 50/90-17 atau 60/80-17. Awalnya, ban model ini digunakan hanya untuk balap trek lurus alias drag bike.

Baca juga: Ingat Ban Cacing Hanya Cocok buat Balap Drag

Tren pertama penggunaan ban cacing juga berawal dari Thailand. Maka itu, beberapa pecinta modifikasi menyebutnya dengan Thai Look.

Ilustrasi penggunaan ban cacing buat balapFoto: Yugo_Aol/BalapMotor Ilustrasi penggunaan ban cacing buat balap

Sayangnya, penggunaan ban ini tak hanya untuk kepentingan balap atau kontes modifikasi semata. Banyak yang menggunakan ban cacing untuk dipakai pada motor harian, umumnya motor matik atau skutik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jusri Pulubuhu, Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC), mengatakan, komponen ban yang digunakan oleh APM sudah ditetapkan berdasarkan riset. Jika diganti dengan yang di bawah standar, bisa mengurangi aspek keselamatan.

"Kalau kita menggantinya lebih kepada unsur estetika, maka itu akan menggugurkan keselamatan. Selain itu, dapat mengganggu aspek kenyamanan," ujar Jusri, saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Baca juga: Motor Jangan Pakai Ban Cacing, Bahaya!

Jusri menambahkan, kalau hanya aspek kenyamanan yang dikorbankan masih tidak masalah. Tapi, jangan sampai mengesampingkan aspek keselamatan.

Agus Sani, Head of Safety Riding Promotion Wahana, juga mengatakan, penggunaan ban cacing bukan untuk berkendara harian. Sebab, ketika melakukan manuver menikung, dapat beresiko terjatuh.

"Resiko terjatuh saat menikung menjadi besar, karena kembangan ban tidak maksimal menempel di aspal. Ban cacing hanya digunakan pada trek lurus. Jadi, sangat tidak disarankan mengganti ban standar dengan ban cacing," kata Agus.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.