Mulai Sterilisasi, Langgar Jalur Sepeda, Denda Rp 500.000 Menanti

Kompas.com - 25/11/2019, 07:22 WIB
Sejumlah pengendara sepeda motor melanggar jalur sepeda di Jalan MH Thamrin, Jakarta, Jumat (22/11/2019). Polda Metro Jaya bekerja sama dengan Dishub DKI Jakarta mulai menerapkan aturan jalur sepeda dengan memberikan sanksi denda tilang maksimum Rp500 ribu hingga penderekan kendaraan bagi pengendara kendaraan bermotor yang melanggar jalur sepeda. ANTARA FOTO/ADITYA PRADANA PUTRASejumlah pengendara sepeda motor melanggar jalur sepeda di Jalan MH Thamrin, Jakarta, Jumat (22/11/2019). Polda Metro Jaya bekerja sama dengan Dishub DKI Jakarta mulai menerapkan aturan jalur sepeda dengan memberikan sanksi denda tilang maksimum Rp500 ribu hingga penderekan kendaraan bagi pengendara kendaraan bermotor yang melanggar jalur sepeda.
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com — Setelah terbitnya Peraturan Gubernur ( Pergub) Nomor 128 Tahun 2019 mengenai Penyediaan Jalur Sepeda, kepolisian dan Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta mulai melakukan penindakan dan sterilisasi.

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo mengatakan, mulai Senin (25/11/2019), pihaknya dan kepolisian akan gencar melakukan upaya-upaya penertiban dan penindakan bagi pelanggar jalur sepeda.

"Mulai besok kami sudah aktif melakukan proses sterilisasi di jalur sepeda. Jadi bila ada kendaraan baik motor ataupun roda empat yang melanggar rambu dan marka, akan langsung ditindak dan dikenai sanksi," ucap Syafrin saat dihubungi Kompas.com, Minggu (24/11/2019).

Baca juga: Ini Pergub Jalur Sepeda, Pelanggar Bakal Kena Sanksi Tilang

Petugas Dinas Perhubungan (Dishub) menunjukkan pentil ban hasil penindakan pelanggar jalur sepeda di Jalan Sudirman, Jakarta, Jumat (22/11/2019). Polda Metro Jaya bekerja sama dengan Dishub DKI Jakarta mulai menerapkan aturan jalur sepeda dengan memberikan sanksi denda tilang maksimum Rp500 ribu hingga penderekan kendaraan bagi pengendara kendaraan bermotor yang melanggar jalur sepeda.ANTARA FOTO/ADITYA PRADANA PUTRA Petugas Dinas Perhubungan (Dishub) menunjukkan pentil ban hasil penindakan pelanggar jalur sepeda di Jalan Sudirman, Jakarta, Jumat (22/11/2019). Polda Metro Jaya bekerja sama dengan Dishub DKI Jakarta mulai menerapkan aturan jalur sepeda dengan memberikan sanksi denda tilang maksimum Rp500 ribu hingga penderekan kendaraan bagi pengendara kendaraan bermotor yang melanggar jalur sepeda.

Terkait sanksi, menurut Syafrin, berupa kurungan dua bulan atau denda maksimal Rp 500.000 sesuai Pasal 287 Undang-Undang Lalu Lintas Nomor 22 Tahun 2009. Namun, hal ini nanti akan menjadi tugas kepolisian.

Sementara terkait pengawasan dan sterilisasi jalur sepeda, Syafrin menjelaskan, pihaknya akan melakukan dalam dua metode pengawasan, yakni secara statis dan mobile.

"Pola pertama itu kita tempatkan petugas secara bergantian di beberapa titik jalur sepeda, lalu yang kedua bersama dengan kepolisian kita bentuk Lintas Jaya untuk pengawasan secara mobile," ujar Syafrin.

Jalur sepeda di sepanjang jalan Fatmawati, Jakarta Selatan, Kamis (10/10/2019)KOMPAS.COM/WALDA MARISON Jalur sepeda di sepanjang jalan Fatmawati, Jakarta Selatan, Kamis (10/10/2019)

Baca juga: Ini Rute Jalur Sepeda, Kendaraan yang Melintas Denda Rp 500.000

Dalam Pergub 128 Pasal 1 ayat (3) disebutkan bahwa beberapa jalur sepeda berada di sejumlah ruas jalan, yakni:

A. Jalan Merdeka Selatan
B. Jalan MH Thamrin
C. Jalan Imam Bonjol
D. Jalan Pangeran Diponegoro
E. Jalan Salemba Raya
F. Jalan Proklamasi
G. Jalan Penataran
H. Jalan Pramuka
I. Jalan Pemuda
J. Jalan Jenderal Sudirman
K. Jalan Sisingamangaraja
L. Jalan Panglima Polim
M. Jalan RS Fatmawati Raya
N. Jalan Tomang Raya
O. Jalan Kyai Caringin
P. Jalan Cideng Timur
Q. Jalan Cideng Barat
R. Jalan Kebun Sirih
S. Jalan Fachrudin
T. Jalan Matraman Raya
U. Jalan Jatinegara Barat 
V. Jalan Jatinegara Timur

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X