Ini Dua Faktor Penyebab Banyaknya Truk ODOL

Kompas.com - 08/09/2019, 09:55 WIB
Truk yang sebabkan tabrakan beruntun di Cipularang pernah terjaring operasi ODOL Truk yang sebabkan tabrakan beruntun di Cipularang pernah terjaring operasi ODOL

JAKARTA, KOMPAS.com - Belakangan ini, sedang marak kecelakaan yang disebabkan oleh truk. Salah satu penyebabnya adalah karena truk tersebut melebihi muatan dan dimensi yang sudah ditentukan. Truk seperti itu lebih dikenal dengan ODOL (Over Dimension Overload)

Kyatmaja Lookman, Wakil Ketua Umum Aptrindo (Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia), menjelaskan bahwa bisa ada dua faktor mengapa banyak truk ODOL sekarang ini, yakni harga satuan dan kemacetan.

Baca juga: Tanggapan Pebisnis Soal Aturan Truk ODOL

"Kalau selama satuan angkutannya per kilo atau per kubik. Maka yang terjadi seperti itu, pengusaha-pengusaha akan mengangkut sebanyak-banyaknya," ujar Kyatmaja, saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (7/9/2019).

Penindakan terhadap truk overload dan overdimensi di Tol Surabaya-Gempol, Jawa Timur, Rabu (25/4/2018).Jasa Marga Penindakan terhadap truk overload dan overdimensi di Tol Surabaya-Gempol, Jawa Timur, Rabu (25/4/2018).

Menurut Kyatmaja, harga satuan itu tidak pernah naik, tapi beban biayanya naik terus. Seperti truk naik sepuluh persen per tahun, suku cadang naik mengikuti inflasi.

"Ditambah lagi kemacetan, terus ritase berkurang karena macet. Itu kan harus ada yang mengkompensasi, akhirnya banyak yang melakukan muatan lebih," kata Kyatmaja.

Baca juga: Kemenhub Targetkan 2020 Bersih dari Truk ODOL

Dampak dari adanya fenomena truk ODOL ini membuat pemilik atau supir truk tidak melakukan uji kir pada kendaraannya. Akhirnya, perawatan truk tidak ada yang mengawasi.

Dengan muatan truk yang berlebih juga dapat membuat kinerja truk jadi tidak sebagaimana mestinya. Sehingga, resiko terjadinya kecelakaan seperti rem blong pun meningkat.

Kecelakaan di Bintaro yang melibatkan lima kendaraan, Jumat (6/9/2019).Kompas.com/ B. M. Wahanaputra Ladjar Kecelakaan di Bintaro yang melibatkan lima kendaraan, Jumat (6/9/2019).

Seperti diketahui, awal pekan ini ada kecelakaan yang melibatkan truk pengangkut tanah di ruas tol Cipularang. Kecelakaan ini melibatkan puluhan kendaraan dan mengakibatkan korban jiwa serta luka-luka.

Baca juga: Ini Penyebab Kecelakaan di Tol Cipularang Versi Kemenhub

Setelah diinvestigasi, truk mengalami rem blong hingga tidak bisa dikendalikan dan menabrak kendaraan lain.

Selanjutnya, terjadi lagi kecelakaan beruntun di kawasan Bintaro, dan kembali diakibatkan oleh truk.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X