Bus Listrik MAB Diklaim Lebih Irit Dibandingkan Konsumsi Solar

Kompas.com - 29/08/2019, 09:02 WIB
Bus Listik MAB Bus Listik MAB
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Mobil Anak Bangsa ( MAB) memastikan penggunaan bus listrik untuk transportasi umum akan lebih murah dibandingkan bus konvensional. Apalagi bila membandingkan dari sisi efesiensi daya listrik dengan konsumsi bahan bakar solar.

Hal ini disampaikan oleh Bambang Tri Soepandji selaku Technical Director PT MAB kepada Kompas.com di Jakarta, Rabu (28/8/2019). Menurut Bambang, per satu kilometer bus listriknya hanya membutuhkan tarif operasional sebesar 0,8 kWh.

"Dari hitugan tarif per kilometer, bus konvensional itu kurang lebih Rp 2.650. Untuk MAB ini hanya 0,8 kWh per kilometer, jadi bila tarif PLN itu Rp 1.460 per kWh, artinya kurang lebih tarif bus listrik sekitar Rp 1.200 per kilometernya," ujar Bambang.

Baca juga: Toyota Mau Bawa Bus Listrik ke Indonesia?

Dengan asumsi tersebut, Bambang menjelaskan biaya operasional bus listrik masih jauh lebih efesien. Belum lagi bila nanti PLN memberikan insentif soal tarif kendaraan listrik atau membeli listrik curah sebesar Rp 770 per kWh.

Bus Listrik MAB Bus Listrik MAB

Sedangkan dari pemakaian BBM Solar pada bus konvensional dengan harga Rp 5.150 per liter, lalu dibandingkan dengan tarif listrik yang dibutuhkan bus MAB, menurut Bambang juga masih lebih efesien. Bambang mengklaim lebih hemat hingga 65 persen.

Bus listrik MAB memiliki kapasitas baterai hingga 260 kWh. Menurut Bambang, untuk sekali pengisian daya hanya membutuhkan waktu sekitar dua sampai tiga jam.

"Sekali isi daya, dari pengujian kami MAB ini bisa menempuh jarak 225 km di dalam kota, kalau di luar kota bisa sampai 250 km, tergatung kondisi jalan. Bus ini juga sudah kami uji sampai luar kota. Tinggal bandingkan saja dengan Solar kalau menempuh jarak 225 km di dalam kota itu habis berapa?" ucap Bambang.

Baca juga: Kemenhub Siapkan Pengadaan Bus Listrik di 2021

Bus listrik milik PT Mobil Anak Bangsa .KOMPAS.com / GHULAM M NAYAZRI Bus listrik milik PT Mobil Anak Bangsa .

Sementara untuk biaya perawatannya, bila dibandingkan dengan bus konvensional yang memiliki dimensi sama, MAB hanya membutuhkan biaya sekitar 20 persennya saja. Hal ini lantaran tidak ada pergantian oli serta filter-filter lainnya seperti kendaraan reguler.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X