Perkara Sepele Bikin Mobil Bisa Terbakar

Kompas.com - 26/02/2019, 13:01 WIB
Ilustrasi mobil terbakarfunnyordie.com Ilustrasi mobil terbakar

JAKARTA, KOMPAS.com - Belakangan ini banyak peristiwa mobil yang terbakar secara tiba-tiba. Kejadiannya pun bervariasi, ada yang ketika sedang dikendari atau berjalan, ada juga tiba-tiba mengeluarkan asap dan api saat mobil sedang di parkir.

Peristiwa terbakarnya mobil menjadi ancaman serius bagi keselamatan. Karena itu, pemilik mobil wajib mengetahui apa saja faktor pemicu kebakaran di mobil, karena ternyata banyak kejadian yang justru disebabkan kelalaian pemilik mobil.

Menurut Senior Manager Service Division PT Honda Prospect Motor (HPM) Muhammad Zuhdi, ada beberapa kasus mobil terbakar akibat kesesalahan atau kecerobohan dari pemilik mobil yang notabenya bersifat sepele.

Baca juga: Xpander Terbakar, Ingatkan Bahaya Modifikasi Kelistrikan di Mobil

"Beberapa kasus yang sempat kami tangani ternyata disebabkan faktor eksternal, artinya bukan dari sistem mobil itu sendiri. Ada konsumen yang lalai sesudah melakukan perawatan mobil seperti membersihkan sektor mesin dan lupa menggangkat kain atau kanebo yang dipakai untuk membersihkan," kata Zuhdi kepada wartawan beberapa waktu lalu.

Kanebo atau kain yang tertinggal di bawah kap mesin memang cukup berbahaya. Saat suhu mesin sudah mulai panas dan kanebo atau kain sudah mengering maka bisa berisiko terbakar, seperti diketahui kain sendiri merupakan material yang rentan dengan api.

Mitsubishi Xpander Terbakar di Pekanbaru, akhir pekan laluistimewa Mitsubishi Xpander Terbakar di Pekanbaru, akhir pekan lalu

Hal sepele lainnya yang kurang mendapatkan perhatian adalah pemasangan aksesoris aftermarket, terutama yang berhubungan dengan sistem kelistrikan. Menurut Zuhdi, tidak sedikit perangkat elektronik tambahan yang menyebabkan terjadinya hubungan arus pendek atau korseleting sehingga memicu terjadinya percikan api.

"Melakukan tambahan modifikasi seperti aksesoris yang berhubungan dengan electrical harus diperhatikan lagi. Bisa jadi pemasangannya dilakukan sembarangan, seperti mengelupas kabel atau mengambil power tidak pada tempatnya. Sistem wairing diagaram pada mobil itu sudah terintegrasi dengan sistem, jadi bila pasangnya sembarangan bisa berdampak juga," kata Zuhdi.

Baca juga: Berbahayakah Ngecas Power Bank Sampai Penuh di Dalam Mobil ?

Ilustrasi: petugas berusaha memadamkan kobaran api pada mobil.Arizonaaccidentinjury Ilustrasi: petugas berusaha memadamkan kobaran api pada mobil.

 

Menurut Zuhdi, meskipun pada mobil sudah ada sekering yang berfungsi untuk memutus arus ketika terjadi hubungan arus pendek (short), namun hal tersebut tidak akan berfungsi bila aksesori aftermarket tadi dipasang secara tidak sesuai. Contoh dengan langsung mengambil tenaga langsung dari baterai atau aki.

"Bila mengambil power dari baterai otomatis sekering tidak akan bekerja, karena tidak terlidungi. Sekering itu itu bekerja saat kelistrikan berhubungan dengan bodi, tidak langsung ke baterai, hal ini sangat riskan karena tidak ada proses cut saat terjadi short," kata Zuhdi.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X