Viar Juga Menanti Jokowi Terbitkan Perpres EV

Kompas.com - 29/08/2018, 08:02 WIB
Deretan sepeda motor listrik Viar Q1 yang dibawa ke sebuah acara yang digelar di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Minggu (26/8/2018). Kompas.com/Alsadad RudiDeretan sepeda motor listrik Viar Q1 yang dibawa ke sebuah acara yang digelar di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Minggu (26/8/2018).
Penulis Alsadad Rudi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat ini pemerintah sedang menggodok payung hukum berbentuk Peraturan Presiden mengenai kendaraan listrik (electric vehicle/EV). Salah satu produsen otomotif yang sudah menanti-nantikan terbitnya peraturan tersebut adalah Viar.

Viar diketahui memang sudah punya produk motor listrik. Namanya Q1. Namun sampai sejauh ini jumlah produksinya masih terbatas.

Direktur Marketing PT Triangle Motorindo (Viar Motor Indonesia) Sutjipto Atmodjo, menyebutkan, saat ini produksi Q1 baru mencapai 100-200 unit. Namun Sutjipto menyatakan pihaknya akan langsung menggenjot produksi Q1, jika Perpres nantinya sudah disahkan.

"Kita masih menunggu turunnya Pepres. Kita harapkan begitu kalau Perpres sudah keluar, targetnya (jumlah produksi Q1) 1.000 unit per bulan," kata Sutjipto di Jakarta, Minggu (26/8/2018).

Baca juga: Paspampres Kini Pakai Skuter Listrik Viar

Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi (kanan) dan Kakorlantas Polri Inspektur Jenderal Royke Lumowa menjajal skuter listrik Viar Q1 saat acara pelepasan Gunadi ke Himaya di Kantor Kemenhub, Jakarta, Minggu (26/8/2018).Kompas.com/Alsadad Rudi Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi (kanan) dan Kakorlantas Polri Inspektur Jenderal Royke Lumowa menjajal skuter listrik Viar Q1 saat acara pelepasan Gunadi ke Himaya di Kantor Kemenhub, Jakarta, Minggu (26/8/2018).

Saat ditemui usai membuka Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2018 pada 2 Agustus silam, Presiden Joko Widodo menjanjikan regulasi kendaraan listrik atau yang memiliki nama resmi low carbon emission vehicle (LCEV) akan terbit akhir September 2018.

Menurut Jokowi, saat ini pemerintah masih menghitung kalkulasi mengenai insentif pajak. Adanya insentif tersebut diharapkan bisa mendorong ditingkatkannya produksi kendaraan listrik di dalam negeri.

Baca juga: Aturan Uji Tipe Baru, Motor Listrik Viar Q1 Tes Ulang?

Program LCEV yang diinisiasi pemerintah nantinya akan mengatur berbagai jenis kendaraan ramah lingkungan, dari mulai hybrid, plug in hybrid, sampai murni listrik yang hanya menyedot tenaga dari baterai.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X