Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 27/07/2018, 08:24 WIB

BANDUNG, KOMPAS.COM - Banyak cara yang dilakukan Mitsubishi Indonesia untuk mencari sumber daya manusia, khususnya di bidang pelayanan purnajual sektor teknis. Salah satunya adalah terjun langsung ke sekolah-sekolah, untuk mencari bibit unggul yang mau bekerja sebagai teknisi di diler Mitsubishi.

Ini diawali dengan kerja sama Mitsubishi bersama Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) di Indonesia. Kurikulum terkait teknis Mitsubishi akan diberikan kepada siswa SMK, sebagai bekal dasar ketika akan terjun ke dunia kerja.

"Nantinya dari setiap sekolah akan kami pilih 15 orang terbaik yang bisa langsung bekerja di diler-diler resmi Mitsubishi. Mereka akan berstatus sebagai junior teknisi," jelas Mulyanto, Head of Training Department PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI), di Bandung, Jawa Barat, Kamis (26/7/2018).

Sebagai junior teknisi, lanjut Mulyanto, mereka akan memiliki tugas dan tanggung jawab untuk memegang servis ringan sampai servis kelipatan 10.000 kilometer. Mereka juga harus bisa menganalisa awal kerusakan saat mobil masuk bengkel.

Baca juga: Upaya Mitsubishi Cetak Teknisi Andal

"Mereka juga akan mendapat uji kompetensi di training center yang ditunjuk. Selain uji kompetensi, training center ini sebagai tempat mereka mendapatkan ilmu lebih lanjut yang tidak didapatkan di sekolah," lanjut Mulyanto.

Fasilitas Servis Diler Mitsubishi CikupaKOMPAS.com / Aditya Maulana Fasilitas Servis Diler Mitsubishi Cikupa

Wajib terima magang
Program lain yang digalakkan Mitsubishi untuk mencetak sumber daya manusia yang siap bersaing adalah, setiap diler dengan fasilitas 3S (sales, service, spare part), diwajibkan untuk menerima siswa magang dari SMK.

"Magang SMK ini dimaksudkan sebagai pelatihan dan pengenalan awal kepada para siswa, untuk menghadapi praktek kerja dengan beragam permasalahannya. Diharapkan mereka sudah siap bersaing dengan bekal ilmu yang cukup ketika lulus SMK," ujar Mulyanto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.