Dampak Pakai Oli dengan Kekentalan Tak Sesuai Anjuran - Kompas.com

Dampak Pakai Oli dengan Kekentalan Tak Sesuai Anjuran

Kompas.com - 13/04/2018, 09:32 WIB
Dua produk oli yang memiliki kadar kekentalan yang berbeda. Terlihat dari kode SAR yang tertera di kemasan.Kompas.com/Alsadad Rudi Dua produk oli yang memiliki kadar kekentalan yang berbeda. Terlihat dari kode SAR yang tertera di kemasan.

Jakarta, KOMPAS.com - Setiap produsen kendaraan biasanya punya rekomendasi penggunaan oli untuk produk buatannya. Acuannya biasanya tingkat kekentalan oli yang bisa dikenali dari kode di kemasan.

Rekomendasi yang bisa ditemukan di buku petunjuk ini sebaiknya dipatuhi oleh pemilik kendaraan. Sebab jika tidak menggunakan oli dengan kekentalan sesuai anjuran, ada potensi mesin akan bermasalah.

Baca juga : Kenali Kode Kekentalan Oli Sebelum Membeli

Technical and Training Service Engineer Motul Indonesia Isadat Salam menyebut, masalah yang biasanya ditemui dari kendaraan yang menggunakan oli tak sesuai anjuran adalah mesin yang cepat panas dan bahan bakar cenderung lebih boros.

Kelebihan isi oli motorotoengine.com Kelebihan isi oli motor

"Misalnya motornya matik, tapi pakainya oli motor kopling, biasanya temperatur lebih panas dan tidak irit bahan bakar," kata Salam di Jakarta, Selasa (10/4/2018).

Menurut Salam, penggunaan oli dengan tingkat kekentalan tak sesuai anjuran masih bisa membuat kendaraan dioperasikan. Namun ia menilai pemilik akan rugi jika tak merasakan manfaat dari oli yang digunakannya. Apalagi jika oli yang digunakan harganya mahal.

Baca juga : Waktu Ideal Mengganti Oli Gardan di Motor Matik

"Memang masih bisa jalan. Tapi tidak akan mendapat manfaat atas dua hal tadi, yakni irit dan temparatur yang lebih terjaga," ucap Salam.


Komentar
Close Ads X