Kenali Kode Kekentalan Oli Sebelum Membeli

Kompas.com - 12/04/2018, 16:25 WIB
Penulis Alsadad Rudi
|

Jakarta, KOMPAS.comOli mesin kendaraan terbagi atas berbagai jenis kekentalan. Kadar kekentalan ini dapat diketahui dari kode kombinasi huruf dan angka yang tertera di kemasan. Kode kekentalan ini sebaiknya diketahui oleh pemilik kendaraan. Tujuannya agar tidak salah membeli dan memakai oli.

Saat melakukan servis dan mengganti oli di bengkel resmi, ketidaktahuan akan jenis kekentalan oli ini tentu tidak terlalu masalah. Sebab, ada mekanik yang bisa memilihkannya. Namun, bagaimana bila pemilik kendaraan tengah menghadapi kondisi darurat, yang mengharuskan mereka membeli sendiri oli untuk kendaraannya?

Baca juga: Pahami Kriteria Oli Lewat Kode Kemasan

Kode untuk menandai jenis kekentalan oli biasanya diawali dari kata SAE, singkatan dari Society of Automotive Engineers. Selanjutnya ada angka yang menandai suhu.

Oli Motul baruStanly/Otomania Oli Motul baru

Setelah angka ini, ada kode huruf W yang diambil dari kata Winter. Huruf W biasanya diikuti dengan angka terakhir yang menandai jenis kekentalan. Semakin besar angka, semakin tinggi pula kadar kekentalannya.

Sebagai contoh untuk oli dengan kode SAE 15W-50, artinya tingkat kekentalan oli mencapai angka 50 yang penggunannya masih bisa sampai kondisi suhu minus 15 derajat celcius.

Baca juga: Arti Kode SAE dan API pada Kemasan Oli Mesin

Technical and Training Service Engineer Motul Indonesia Isadat Salam menyebut setiap pabrikan punya rekomendasi tingkat kekentalan oli untuk masing-masing produknya. Salam menyebut rata-rata skutik Jepang bermesin di bawah 250cc menggunakan oli SAE 10W-30. Sementara skutik Jepang dengan mesin 250cc ke atas menggunakan oli SAE 10W-40 ataupun SAE 5W-40.

"Untuk Vespa, rata-rata mintanya SAE 5W-40 dan harus full synthetic," kata Salam di Jakarta, Selasa (10/4/2018).

Cara pilih oli yang baik dan benar.Stanly/Otomania Cara pilih oli yang baik dan benar.

Walaupun ada rekomendasi pabrikan, Salam menyebut penggunaan tingkat kekentalan oli bisa berubah seiring usia pemakaian. Untuk motor skutik yang tadiya menggunakan oli SAE 10W-30, Salam menyarankan pemilik untuk menggantinya dengan SAE 10W-40 bila pemakaian sudah mencapai lima tahun.

"Untuk mesin-mesin yang awalnya SAE 10W-30, kemudian berjaan 5-6 tahun, otomatis girnya mulai merenggang. Jadi perlu memakai yang SAE 10W-40," pungkas Salam.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.