Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penjualan Sepeda Motor Bakal Membaik di Akhir Tahun

Kompas.com - 02/10/2017, 17:22 WIB
|
EditorAzwar Ferdian

Jakarta, KompasOtomotif - Pasar sepeda motor tahun ini diperkirakan stagnan. Ini terlihat dari revisi yang dilakukan Asosiasi Industri Sepeda motor Indonesia (AISI) dari yang sebelumnya 6,2 juta unit, menjadi 5,9 juta unit dan terakhir 5,75 juta unit. 

Angka ini terbilang rendah jika dibandingkan dengan pencapaian tahun lalu yang mencapai 5,9 juta unit. Apakah target tersebut juga mempengaruhi dari sisi pembiayaan?

"Kalau kita dari pembiayaan khusus motor Honda, karena FIF khusus disitu, melihat memang awal tahun ini pasar memang susah. Sebenarnya sudah terasa dari tahun lalu dengan penurunan delapan sampai sembilan persen di kuartal pertama," ucap Margono Tanuwijaya, Presiden Direktur FIF Group kepada Otomania beberapa waktu lalu.

Namun kondisi pasar kemudian membaik pada kuartal kedua. Ini tidak lepas dari kebutuhan masyarakat terhadap sepeda motor untuk kegiatan mereka sehari-hari meski daya beli sedikit menurun.

Baca : Kredit Motor Honda, Angsurannya Mulai Rp 300.000

"Kondisi membaik dari pasar luar pulau Jawa yang naik. Ini akibat kondisi pasar komoditi perkebunan dan pertambangan yang membaik. Tapi yang paling cepat memang komoditi seperti karet dan sawit, kalau tambang membutuhkan waktu," ungkap Margono.

Model sepeda motor yang paling banyak disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat perkotaan. Skutik dan bebek tetap yang utama, meski ada kebutuhan gaya hidup pada motor sport.

"Tahun depan diharapkan akan lebih baik. Ini karena tren positif yang terasa sampai akhir tahun nanti. Semoga ada peningkatan. Belum tahu berapa karena kita masih pra planning cycle, tapi membaik meski tidak terlalu besar," ucap Margono.

Sampai Agustus tahun ini, FIF sendiri telah menyalurkan pembiayaan hingga Rp 23,14 triliun. Angka tersebut terbagi antara motor baru sebanyak 64 persen, 24 persen motor bekas dan 12 persen pembiayaan multiguna.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.