M Wahab S
Pengamat F1 dan Otomotif Nasional

Komentator F1, penulis lepas, founder Forum Komunikasi Klub dan Komunitas Otomotif Indonesia (FK3O), Manager Operasional Shop & Drive PT Astra otoparts Tbk (1999 - 2001), General Manager PT Artha Puncak Semesta Indonesia. Akun twitter : @emwees.

kolom

Mendadak F1

Kompas.com - 01/03/2016, 13:09 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorWisnubrata
Saya bukan tipe orang yang gampang terharu. Tetapi, saat melihat Rio Haryanto duduk di seat Manor F1 beberapa saat menjelang tes resmi hari ketiga dimulai, seketika mata saya berkaca-kaca.

Tentu saja alasan aliran air mata saya bukan karena kesedihan, tetapi rasa terharu dan sangat bangga, akhirnya ada juga anak bangsa ini yang duduk di "kursi panas" setelah 65 tahun puncak balapan formula itu diselenggarakan.

Jadi, mengapa saya bisa begitu terharu? Saya berpikir bahwa Tuhan sedang memberikan ujian dan cobaan kepada bangsa Indonesia pada saat kondisi perekonomian Indonesia sedang terguncang karena pengaruh ekonomi global dan berbagai sektor perusahaan swasta atau BUMN di Indonesia sedang melakukan efisiensi di segala lini.

Stasiun TV lokal berpikir ulang untuk menayangkan F1 secara langsung karena dianggap terlalu mahal dan tidak seksi lagi buat sponsor, ditambah dominasi Mercedes GP yang bisa membuat fans bosan. Belum lagi bunyi engine F1 yang kehilangan lengkingan sejak musim balap 2014.

Cobaannya adalah memberikan kesempatan kepada Rio Haryanto berlaga di F1, seolah-olah Tuhan memberikan ujian dengan membuka sebuah “ladang amal”.

Awalnya saya pesimistis bahwa Rio Haryanto akan duduk di seat F1 sampai Manor F1 team benar-benar mengumumkan secara resmi di akun Twitter-nya.

Saya sendiri adalah salah satu penolak pemakaian APBN untuk mendukung Rio Haryanto di F1. Siapa pun yang sudah membantu Rio Haryanto mewujudkan mimpi ini harus kita apresiasi meski kita semua paham bahwa yang tidak sepaham juga tidak sedikit. Akan tetapi, tahukah bahwa potensi sehebat Rio Haryanto itu belum tentu muncul di setiap generasi?

Prestasi di GP2 dengan tiga kemenangan dan delapan podium selama tiga musim balap itu belum pernah dicapai oleh pebalap Indonesia sebelumnya.

Jadi, inilah prestasi tertinggi pebalap Indonesia yang berpotensi membuat Indonesia menjadi lebih terhormat di mata dunia.

Setelah target Indonesia mempunyai pebalap F1 tercapai, selanjutnya apakah yang harus dilakukan oleh Rio?

Manor bukanlah top team atau tim papan tengah sekalipun. Tetapi, sejarah mencatat bahwa karier pebalap juara dunia hampir semua dimulai dari tim papan bawah.

Kita tahu Ayrton Senna memulai kariernya dari Toleman Hart, Michael Schumacher memulai debutnya di Jordan Team, Fernando Alonso berawal dari menjadi pebalap Minardi, atau Kimi Raikkonen dan Sebastian Vettel merasakan tim Sauber sebagai awal kariernya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.