Kompas.com - 07/09/2015, 10:04 WIB
EditorAzwar Ferdian

Sentul, KompasOtomotif - Indonesia sebagai salah satu negara terbesar di Asia, sejatinya sudah memiliki sirkuit internasional, yakni Sentul. Namun seiring berjalannya waktu, Sentul makin dianggap tertinggal oleh sirkuit internasional lainnya, seperti Sepang di Malaysia.

Dalam sejarahnya, Sentul International Circuit adalah sirkuit permanen untuk balapan sepeda motor dan mobil. Sirkuit ini terletak di Babakan Madang, Bogor, tak jauh dari Tol Jagorawi. Pembangunannya dimulai pada 1990, dipimpin oleh putra Presiden RI saat itu, Soeharto, Hutomo Mandala Putra. Pada 1993, Sentul pun resmi dibuka oleh Soeharto.

Desain Sentul saat ini sebenarnya versi terpotong dari desain asli yang sempat direncanakan. Rangkaian saat ini, dipotong 40 persen dibandingkan dengan desain asli. Sentul awalnya ditujukan untuk balapan sepeda motor dan F3 Seri Asia.

Sentul terletak di Kabupaten Bogor, dengan kontur daerah berbukit dan sedikit lebih dingin dari kota tropis Jakarta. Namun, trek masih bisa sangat panas dan lembab di bawah sinar matahari langsung. Karakteristik ini menyulitkan para pebalap Eropa yang terbiasa dengan iklim dingin.

KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Juara dunia MotoGP, Marc Marquez memacu Honda RCV di Sirkuit Sentul, Bogor, Jawa Barat, Selasa (21/10/2014). Marc Marquez dan rekan satu timnya Dani Pedrosa datang ke Jakarta untuk bertemu penggemarnya.

Karakter sirkuit Sentul adalah trek yang halus dan luas tapi relatif sederhana. Total panjang trek 4,12 km dengan menyuguhkan 11 tikungan. Trek dibuat non-bergelombang guna mendapatkan kecepatan tertinggi saat balapan. Sentul memiliki 900 meter trek lurus utama yang memungkinkan kecepatan mencapai angka 300 kpj, sebelum melambat bertemu dengan tikungan pertama (Turn 1) ke kanan.

Satu-satunya sudut tercepat di Sentul ada di Turn 2. Pebalap mobil bisa melibas tikungan ini pada kecepatan 220 kpj, sedangkan motor mencapai 190 kpj. Para pebalap bisa memanfaatkan tikungan kedua untuk mendapatkan kecepatan, dengan sudut lebar yang memungkinkan menyalip dari berbagai jalur balap.

Awal pengembangan, Sentul International Circuit  dimaksudkan untuk menjadi sirkuit Formula 1 dan Grand Prix Indonesia. Pada awal pembukaan, langsung diadakan seri Formula Holden sebagai demonstrasi. Namun, sudutnya dianggap terlalu ketat dan pendek dan dirasa tidak cocok untuk karakter F1.

Kejayaan Sentul terasa di 1996 dan 1997, dimana Indonesia terpilih sebagai penyelenggara MotoGP. Rider asal Australia, Michael Doohan menjadi juara di kelas utama 500cc, disusul Tetsuya Harada jadi juara di kelas 250 cc dan Masaki Tokudome juara di kelas 125 cc.

Setahun berikutnya giliran rider asal Jepang Tadayuki Okada juara di kelas 500 cc, Max Biaggi juara di kelas 250 cc dan legenda hidup MotoGP, Valentino Rossi menyabet gelar juara di kelas 125 cc.

Sayang, ada efek domino dari Krisis Keuangan Asia pada 1997 yang memperburuk situasi dan membuat dunia balap Indonesia mengalami kendala. Sentul juga dibayang-bayangi oleh Sirkuit Internasional Sepang, Malaysia yang dibuka pada 1999. Sepang menawarkan lay-out trek dan fasilitas yang lebih unggul dibandingkan Sentul.

Data Sirkuit Internasional Sentul

Panjang lintasan: 4,02 km
Lebar: 15 meter
Trek lurus terpanjang: 900 meter
11 tikungan
50 garasi pit
2 tribun tertutup
Rekor lap tercepat: 1:15.686 detik (Bruno Senna, Trust Team Arden, 2008)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber wikipedia



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.