Hino Siap Beralih ke BBG - Kompas.com

Hino Siap Beralih ke BBG

Kompas.com - 10/09/2014, 14:27 WIB
Febri Ardani Hino Ranger FC 190 J resmi meluncur di Jakarta, Kamis (22/5/2014).
Tangerang, KompasOtomotif - Hino Motors Sales Indonesia (HMSI) menyatakan siap menyesuaikan diri bila wacana konversi Bahan Bakar Minyak (BBM) ke gas (BBG) untuk kendaraan akhirnya benar-benar digulirkan Pemerintah Indonesia.

Presiden Direktur HMSI Hiroo Kayanoki mengatakan, saat ini teknologi kendaraan berbahan bakar gas alam terkompresi (CNG) termasuk salah satu yang sedang dikembangkan. Bahkan sebenarnya langkah lebih maju sudah dipersiapkan.

"Sebenarnya bukan hanya CNG, tapi kami juga punya teknologi baru yang sedang dikembangkan," ungkap Kayanoki selepas peresmian ekspansi fasilitas Training Center Hino di Tangerang, Rabu (10/9/2014).

Nada optimis juga mencuat dari pernyataan Kayanoki yang memperkirakan, pasar kendaraan BBG di Indonesia bisa mencapai 2-3 ribu unit dalam setahun, dan angka itu berlaku untuk bus dan truk. Selain transportasi massal HMSI juga membidik pasar kendaraan operasional ramah lingkungan buat pelabuhan.

Perawatan
Lantas bila memang kendaraan CNG akhirnya sudah banyak beredar di Indonesia, HMSI pun siap mengikuti dengan layanan purnajual. Iwan Supriyono Senior Executive Officer Service & Spare Part HMSI menjelaskan Hino di Indonesia sudah tidak asing lagi dengan CNG.

"Hampir 100 unit bus Transjakarta adalah Hino. Kita juga pernah diaudit oleh Pemda. Kami jamin layanan kami telah disesuaikan dengan spesifikasi yang dibutuhkan. Kami punya lima tahun pengalaman dengan CNG dan kita sudah siap," terang Iwan.

Meski demikian, kendala yang saat ini masih dihadapi adalah implementasi kebijakan itu hanya bisa dijalankan jika pemerintah mendukung sepenuhnya pembangunan infrastruktur dan menggalakkan sosialisasi mengenai pemakaian BBG untuk sektor transportasi kepada masyarakat. Beralih ke gas salah satu soluai mengurangi volume impor bahan bakar minyak di Indonesia.


EditorAzwar Ferdian

Close Ads X