Kupas Datsun Go Langsung dari Penciptanya

Kompas.com - 09/02/2014, 09:30 WIB
Kazuyuki Yamaguchi, Kepala Rekayasa Kendaraan Datsun. Agung KurniawanKazuyuki Yamaguchi, Kepala Rekayasa Kendaraan Datsun.
|
EditorAris F. Harvenda
Chennai, KompasOtomotif — Pada acara peresmian produksi perdana Datsun Go, di pabrik Oragadam, dekat Chennai, India, pekan lalu, KompasOtomotif bersama dua media nasional lain mendapatkan kesempatan eksklusif perihal penjelasan detail soal Go. Beberapa detail disampaikan langsung oleh si insinyur pencipta, Kazuyuki Yamaguchi, Kepala Rekayasa Kendaraan Datsun.

Dimensi
Go diposisikan sebagai mobil keluarga pertama untuk konsumen di negara-negara maju. Fokus utamanya adalah menyajikan pilihan produk yang punya efisiensi bahan bakar prima dan harga terjangkau. "Meskipun menjadi mobil keluarga, mereka mau mobilnya itu punya tampilan yang modern, ini yang melatarbelakangi desain Go pada awalnya," jelas Kazuyuki.

Hal lain yang menjadi beban tersendiri adalah tuntutan harga yang terjangkau, tetapi wajib juga punya ruang lega. Go punya dimensi panjang 3.785 mm, lebar 1.635 mm, tinggi 1.400 mm, dan jarak sumbu roda 2.450 mm. Ground clearance yang lebih tinggi membuat mobil kota ini tangguh di jalan rusak dan tidak mentok. Luas dalam kabin diklaim terbaik di kelas mobil kota segmen B, dan kompetitif dengan B+. Ruang bahu penumpang di dalam kabin juga lebih lega ketimbang merek lain.

Agung Kurniawan Ruang bagasi terluas dikelasnya.
"Desain jok depan yang menyatu dengan penumpang juga membuat kenyamanan jadi lebih baik. Ini menjadi salah satu alasan mengapa kami memilih tipe rem tangan model tarik demi tercipta ruang lebih lapang di depan," beber Kazuyuki.

Meski menggunakan rem tangan bergaya "jadul", tak membuat Datsun kehilangan kepercayaan diri. Pasalnya, banyak mobil masa kini di Jepang yang kembali menggunakan rem tangan jenis ini. "Namanya mode, selalu berputar, nanti akan semakin banyak yang menggunakan desain rem tangan seperti ini. Di Jepang sudah terjadi," imbuh Koichiro Okamoto, CPS Chief Product Specialist Datsun.

Agung Kurniawan Mesin sama dengan Nissan March tapi dengan pemetaan ulang pada ECU.
Mesin
Jantung pacu mengadopsi milik Nissan March atau Micra, yakni HR12DE berkapasitas 1.2 liter. Tenaga yang dihasilkan 67,9 PS dan torsi 104 Nm. "Mesin sama, tapi sudah dilakukan penghitungan ulang pada ECU sehingga lebih efisien," lanjut Kazuyuki.

Dalam pengujian internal, konsumsi bahan bakar bisa menembus 20 kpl. Meski belum menganut kelengkapan Anti-Lock Braking System (ABS), piringan cakram pengereman ban depan sudah berventilasi sehingga tidak mudah panas. Selain itu, suspensi belakang diklaim 30 persen lebih baik performanya dari kompetitor di segmen sekelas.

"Kami ciptakan mobil ini dari impian konsumen dan memaksimalkan tenaga lokal dalam pengembangannya. Kami yakin ini bisa diterima dengan baik nantinya," tutup Kazuyuki.

Agung Kurniawan Ruang duduk belakang cukup luas, minus Audio tapi menggunakan sistem baru memaksimalkan penggunakan ponsel pintar konsumen.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.