Salin Artikel

Hasil Investigasi KNKT Soal Truk Trailer Mundur di Tol Banyumanik

JAKARTA, KOMPAS.com – Belum lama ini, kecelakaan truk trailer kembali terjadi, kali ini kejadiannya ada di Tol Banyumanik, Sabtu (23/10/2021).

Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) pun turun tangan untuk memeriksa apa yang bisa jadi penyebab kecelakaan tersebut. Ahmad Wildan, Senior Investigator KNKT berbagi beberapa hasil temuan dari kecelakaan tersebut.

Berdasarkan hasil wawancara Wildan dengan pengemudi truk, diketahui kalau dia baru mengemudikan trailer selama lima bulan. Sebelumnya hanya berpengalaman membawa Elf, Surat Izin Mengemudi (SIM) miliknya juga masih SIM B1.

“Mengemudi truk trailer itu sangat berbeda dengan truk biasa yang persenelingnya hanya dilengkapi 6 speed. Kalau truk trailer punya 9 speed yang terdiri dari dua jenis gigi, gigi low (kura-kura) dan high (kelinci),” ucap Wildan kepada Kompas.com, Rabu (27/10/2021).

Gigi low terdiri dari gigi 1 sampai 4, sedangkan high terdiri dari gigi 5 sampai 8. Selain itu ada satu gigi lagi namanya gigi C (crawler), gigi setengah yang biasa digunakan untuk kondisi jalan mendaki.

“Saat di tanjakan, pengemudi mencoba memindahkan gigi dari 2 ke C secara langsung. Padahal prosedurnya harus ke netral dulu baru masuk ke C dan dalam kondisi roda diam. Karena salah melakukan pemindahan gigi, mesin jadi mati,” ucapnya.

Pengemudi yang panik langsung menginjak rem, tarik hand brake dan rem trailer. Kesalahan selanjutnya adalah posisi gigi ada di netral, padahal seharusnya dimasukkan ke gigi mundur untuk menahan truk agar tidak tergelincir.

“Dari keterangan pengemudi, tekanan angin pada indikator terus turun dengan cepat, ini menunjukkan adanya kebocoran pada brake chamber. Akhirnya tekanan angin habis dan trailer melorot menarik kepala truk yang masih dalam posisi terkunci rodanya,” kata dia.

Setelah dicek, benar ada kebocoran pada konektor rem truk ke trailer. Hal ini menjelaskan kenapa tekanan angin terus turun dan akhirnya blong.

“Mereka mengganti klep dengan guntingan ban, dari sinilah cikal bakalnya rem blong. Ini terjadi karena mereka tidak tersentuh edukasi,” kata Wildan.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/10/27/174100515/hasil-investigasi-knkt-soal-truk-trailer-mundur-di-tol-banyumanik

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.