Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024

Pelat Nomor Rusia di Bali, Turis Juga Tak Pakai Helm dan Punya SIM

Kompas.com - 06/03/2023, 08:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Foto-foto pelat nomor kendaraan bertuliskan nama-nama Rusia viral di media sosial. Pelat nomor yang menyalahi aturan tersebut berada di Bali dan dilakukan oleh turis warga negara asing (WNA).

Merespons aduan dari masyarakat, Ditlantas Polda Bali kemudian mulai menertibkan para pemakai pelat palsu tersebut, terutama di kawasan wisata, seperti Kuta, Seminyak, Canggu, dan Tanah Lot.

Baca juga: Karoseri Laksana Punya Bus dengan Gim Simulator F1

 

Kabid Humas Polda Bali, Kombes Pol Stefanus Satake Bayu Setianto mengatakan, polisi juga menggelar razia itu dan berhasil menangkap beberapa WNA dan WNI yang mengendarai motor mengunakan pelat nomor palsu di Nusa Lembongan, Klungkung, Bali, Minggu (5/4/2023) pukul 10.00 Wita.

"Pengendara tersebut ditemukan telah melakukan pelanggaran lalu lintas berat yaitu mengendarai kendaraan tanpa menggunakan helm, tanpa SIM, tanpa identitas diri (paspor), tanpa dilengkapi surat-surat kendaraan, dan menggunakan pelat nomor palsu," ucap Bayu.

Mengacu pada UU No 22 Tahun 2009 mengenai Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ), pengemudi mobil dan sepeda motor harus mentaati peraturan yang ada. Mulai dari cara berkendara hingga kelengkapan kendaraan.

Baca juga: Ini 28 Akses Gerbang Tol di Jakarta yang Kena Aturan Ganjil Genap

Polisi saat mengamankan WNA yang mengendarai sepeda motor mengunakan pelat palsu di Nusa Lembongan, Klungkung, Bali, pada Minggu (5/2/2023). /Humas Polda BaliYohanes Valdi Seriang Ginta Polisi saat mengamankan WNA yang mengendarai sepeda motor mengunakan pelat palsu di Nusa Lembongan, Klungkung, Bali, pada Minggu (5/2/2023). /Humas Polda Bali

Helm

Dalam pasal 291 ayat 1 dikatakan setiap pengendara atau penumpang sepeda motor yang tak mengenakan helm standar nasional dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 bulan atau denda paling banyak Rp 250.000.

SIM

Setiap pengendara harus memiliki SIM. Dalam Pasal 281, pengendara yang kedapatan membawa kendaraan bermotor dan tidak memiliki SIM dipidana dengan pidana kurungan paling lama 4 bulan atau denda paling banyak Rp 1.000.000.

Kemudian dalam Pasal 288 ayat 2 juga diatur setiap pengendara kendaraan bermotor yang memiliki SIM namun tak dapat menunjukkannya saat razia dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 bulan atau denda paling banyak Rp 250.000.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke