Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 24/12/2022, 16:02 WIB

BOGOR, KOMPAS.com - Kasus ambulans berstiker partai Nasdem yang melawan arus di Puncak, Kabupaten Bogor sudah diamankan Satuan Lalu Lintas Polres Bogor, Jumat (23/12/2022).

Kronologi kejadian, ambulans datang dari arah Jakarta menuju Puncak sambil menyalakan sirine. Selain itu, ada dua bus yang mengikuti di belakang, beriringan dan melawan arus lalu lintas.

Kasat Lantas Polres Bogor AKP Dicky Anggi Pranata menjelaskan, ambulans dengan nomor polisi B 1489 UKP ditindak saat melakukan rekayasa lalu lintas di Simpang Gadog.

Baca juga: Kasus Ambulans Berstiker Nasdem di Puncak, Kendaraan Ditilang dan Disita

Mobil ambulans berstiker Partai Nasdem melawan arus lalu lintas di Jalur Puncak Bogor, Jawa Barat, Jumat (23/12/2022).KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Mobil ambulans berstiker Partai Nasdem melawan arus lalu lintas di Jalur Puncak Bogor, Jawa Barat, Jumat (23/12/2022).

"Kami mendapati ada satu kendaraan ambulans yang diikuti dua kendaraan bus beriringan itu melawan arus dengan menghidupkan strobo. Petugas kami di lapangan segera ambil langkah untuk melakukan pengecekan, apakah emergency atau tidak," ucapnya kepada Kompas.com, Sabtu (24/12/2022).

Ambulans berstiker salah satu partai tersebut, ketika diperiksa ternyata bukan untuk kondisi darurat. Kendaraan dibawa untuk keperluan pribadi, selain itu surat-suratnya pun masih untuk mobil pribadi, bukan ambulans.

Untuk mencegah penyalahgunaan, Sat Lantas Polres Bogor selalu melakukan pemeriksaan pada ambulans yang melintas. Jadi dipastikan, apakah memang dalam kondisi darurat atau tidak.

Baca juga: Begini Cara Ampuh Cegah Ngantuk Saat Mengemudi di Jalan Tol


"Ambulans yang melintas di kawasan Puncak, kami akan cek karena sering kali kami dapati kendaraan tersebut disalahgunakan," kata Dicky.

Kejadian ambulans membawa bukan pasien darurat sering terjadi. Apalagi di jalanan Puncak memang situasi lalu lintasnya selalu padat, jadi ada orang yang memanfaatkan prioritas yang dimiliki ambulans.

"Kendaraan ini kan disiapkan untuk manfaat yang baik, membantu orang sakit, kritis, kembalikan sebagaimana fungsinya, jangan berusaha untuk mencari celah. Kalau kedapatan sama kami akan dilakukan penindakan," ucap Dicky.

Mobil ambulans berstiker Partai Nasdem melawan arus lalu lintas di Jalur Puncak Bogor, Jawa Barat, Jumat (23/12/2022).KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Mobil ambulans berstiker Partai Nasdem melawan arus lalu lintas di Jalur Puncak Bogor, Jawa Barat, Jumat (23/12/2022).

Mengenai perbedaan antara ambulans yang asli dan disalahgunakan sebenarnya sulit untuk dilakukan. Hal ini seperti yang dikatakan Sony Susmana, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.