Kompas.com - 23/09/2022, 17:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecelakaan yang melibatkan bus memang kerap menimbulkan korban jiwa. Berbagai cara pun dilakukan operator untuk mengurangi angka kecelakaan tersebut.

Penyebab dari kecelakaan memang beragam, baik kesalahan teknis atau karena salah pengoperasian. Soal salah pengoperasian oleh pengemudi, ini yang bisa menjadi fokus untuk mengurangi kecelakaan bus.

Seperti yang dijelaskan Anthony Steven Hambali, pemilik PO Sumber Alam, setiap operator seharusnya mengikuti aturan yang ditentukan dari Kementerian Perhubungan, yakni dengan memuat Sistem Manajemen Keselamatan (SMK).

Baca juga: Tren Desain Bus di Indonesia, Masih Double Glass atau Single Glass?

Polisi melakukan olah tempat kejadian perkara kecelakaan bus pariwisata yang masuk jurang di Kampung Cirendeu, Desa Manggungsari, Kecamatan Rajapolah, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Sabtu (25/6/2022). Empat orang tewas dalam kecelakaan tunggal bus pariwisata yang berpenumpang rombongan guru dan staf SDN Sayang, Jatinangor, Kabupaten Sumedang tersebut. Humas Polres Tasikmalaya Kota Polisi melakukan olah tempat kejadian perkara kecelakaan bus pariwisata yang masuk jurang di Kampung Cirendeu, Desa Manggungsari, Kecamatan Rajapolah, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, Sabtu (25/6/2022). Empat orang tewas dalam kecelakaan tunggal bus pariwisata yang berpenumpang rombongan guru dan staf SDN Sayang, Jatinangor, Kabupaten Sumedang tersebut.

"SMK itu kami memang dipandu juga oleh KNKT sehingga bagaimana meningkatkan kompetensi pengemudi," ucap Anthony di Jakarta, Selasa (20/9/2022).

SMK memang seharusnya dimiliki setiap operator, namun penerapannya kembali lagi ke perusahaan otobus (PO). Namun, selain menyiapkan SMK, ada juga faktor di luar bus yang bisa menyebabkan kecelakaan.

"Tapi kadang-kadang ada faktor luar, statistik 70 persen kecelakaan yang ada di indonesia melibatkan kendaraan roda dua, banyak sekali. Sedangkan bus dan truk, persentasenya kecil," ucap Anthony.

Baca juga: Parkir Mobil Matik, Oper Tuas ke P atau Tarik Rem Tangan Duluan?


Walau angka kecelakaan kecil, bus biasanya punya tingkat fatalitas yang lebih tinggi. Mengingat dimensi bus yang besar serta bobotnya yang sampai puluhan ton jauh lebih mematikan di jalanan.

"Bus badannya gede, jadi kalau misalkan hukum fisika, itu sudah enggak bisa dilawan," ucapnya.

Untuk PO Sumber Alam yang dikelola Anthony, angka kecelakaan terus ditekan dan kini ada di bawah 0,5 persen. Kalaupun ada kecelakaan, itu juga ringan, tidak sampai menyebabkan korban jiwa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.