Pengemudi Pemula, Jangan Berkendara di Jalur Lambat Jalan Tol

Kompas.com - 26/02/2022, 14:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat baru belajar mengendarai mobil, pengemudi pemula umumnya masih kerap ragu dalam melakukan manuver seperti pindah lajur, berbelok dan menjaga kecepatan.

Ketika berada di jalan tol, kendaraan roda empat melaju dalam kecepatan yang cukup tinggi dan stabil. Berbeda dengan keadaan di jalan raya, pengemudi yang berkendara melalui jalan tol harus bisa menjaga kecepatan stabil sembari juga menjaga jarak aman antar kendaraan.

Lajur paling kiri merupakan lajur lambat, umumnya digunakan oleh pengemudi truk dengan barang muatan yang melaju dalam kecepatan rendah dan stabil.

Baca juga: Cara Parkir Seri Teknik Mundur untuk Pengemudi Pemula

Pengemudi pemula tidak dianjurkan untuk berkendara di lajur ini, walaupun kesannya lebih aman ketimbang berada di jalur tengah, di mana banyak mobil melaju dalam kecepatan yang tinggi.

Training Director The Real Driving Centre (RDC) Roslianna Ginting mengatakan, pengemudi pemula perlu pendamping yang kompeten saat berkendara melalui jalan tol, agar tidak malah memilih lajur lambat karena takut.

"Takutnya mereka memilih lajur paling kiri, karena takut dengan kendaraan yang melaju dengan cepat. Tapi, malah berisiko jika di belakang kendaraan besar. Sedangkan titik buta kendaraan besar tersebut cukup banyak," ungkap Roslianna pada Kompas.com, belum lama ini.

Berbeda dengan kendaraan lain, kendaraan besar seperti truk memiliki lebih banyak blind spot. Kendaraan kecil seringkali berada di titik buta yang tidak terlihat oleh pengemudi truk, membuatnya rentan terserempet.

Berkendara amanAuto2000 Berkendara aman

Hal ini juga akan membahayakan pengemudi ketika akan berpindah lajur. Roslianna menjelaskan, pengemudi pemula umumnya masih ragu dalam bermanuver seperti berpindah lajur.

Selain itu, pengemudi pemula juga kurang baik dalam mengatur spion, sehingga titik butanya lebih banyak.

"(Pengaturan spionnya) lebih banyak porsinya ke bodi mobil, sehingga titik buta besar," kata Roslianna.

Baca juga: Catat, Ini 7 Pelanggaran yang Diincar di Operasi Keselamatan Jaya 2022

Maka dari itu, Roslianna menegaskan pentingnya persiapan dan pendamping yang kompeten jika pengemudi pemula ingin berkendara melalui jalan tol. Karena, risiko berkendara di jalan tol lebih besar.

"Lebih baik dipastikan dulu aman di jalan non-tol, kalau mau aman di kursus mengemudi ada materi jalan tol. Karena, kalau pendamping pun, jika memberikan reaksi negatif, malah membahayakan," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.