Sopir Truk Setuju Aturan ODOL, Asal Pemerintah Tidak Tebang Pilih

Kompas.com - 23/02/2022, 11:22 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak dampak negatif yang dapat disebabkan oleh kendaraan over dimension dan overload (ODOL), mulai kecelakaan lalu lintas fatal hingga rusaknya infrastruktur jalan raya.

Oleh sebab itu, pemerintah mematok target zero ODOL pada 2023. Salah satu usaha yang dilakukan adalah dengan menerapkan kebijakan pembatasan dan pelarangan truk ODOL.

Hal itu pun menuai kontra dari para sopir truk. Bahkan diketahui sebanyak 200 sopir melakukan aksi unjuk rasa di ruas Jalan Tol Purbaleunyi, untuk menolak kebijakan tersebut.

Baca juga: Sopir Truk Protes Aturan ODOL, Ini Respons Kemenhub

Ketua Komunitas sopir pick up Jawa Barat Agus Ardianto mengatakan, pihaknya bersama ratusan sopir truk meminta Dinas Perhubungan dan aparat kepolisian untuk menanggapi tuntutan mereka secara formal mengenai kebijaksanaan dalam muatan (ODOL).

Menurutnya, muatan angkutan yang berlebih sehingga masuk kategori angkutan ODOL merupakan tuntutan dari pemilik barang, sedangkan mereka hanya sopir truk pengangkut.

“Karena ODOL itu bukan tuntutan kami, tapi yang punya barang. Menuntut kami harus bawa barang segitu, kalau tidak berani jadi kami tidak ada muatan,” ucap Agus dikutip dari Regional Kompas.com, Rabu (23/2/2022).

Truk ODOLBUDI SETIYADI Truk ODOL

Sementara itu, Agus Yuda, Ketua Asosiasi Pengemudi Nusantara mengatakan, secara pribadi ia mendukung keputusan pemerintah untuk melakukan pembatasan dan pelarangan truk ODOL.

“Terkait masalah kebijakan tentang ODOL, memang benar menimbulkan pro dan kontra. Tapi jika kita melihat untuk Zero ODOL tahun 2023, secara tidak langsung pengemudi angkutan barang diselamatkan dari kerugian, yakni kerugian waktu, kerugian kerusakan barang atau armada, dan kerugian korban jiwa,” ucap Agus saat dihubungi Kompas.com, Rabu (23/2/2022).

Meski dirinya mendukung kebijakan tersebut, Agus menegaskan, bahwa pemerintah harus adil dan tidak tebang pilih dalam proses penindakan dan penegakkan hukumnya.

Baca juga: Protes Aturan ODOL, Ribuan Sopir Truk Demonstrasi di Surabaya

“Jangan hanya pengemudinya saja yang mendapatkan hukuman, tetapi lebih ditekankan lagi kepada pemilik armada ataupun dari perusahan barang atau pemilik barang, karena selama ini pemilik barang tidak tersentuh dengan hukum. Itu yang saya harapkan dari pemerintah,” kata dia.

Agus juga berharap, masyarakat bisa paham apa yang selama ini menjadi dilema para pengemudi truk. Sehingga saat terjadi kecelakaan lalu lintas, tidak serta merta menyalahkan pengemudi angkutan barang.

“Sebab, dalam hal ini yang menjadi korban dan imbas dari kepentingan para pengusaha itu adalah pengemudi truk,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.