Aturan Umum Pengendalian Mobilitas Transportasi di Libur Nataru

Kompas.com - 10/12/2021, 15:31 WIB
Penumpukan kendaraan terjadi saat petugas melakukan penyekatan di depan Gerbang Tol Pasteur, Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa (6/7/2021). Selama PPKM Darurat, Kota Bandung tertutup bagi warga dari luar wilayahnya, hal tersebut dilakukan untuk menekan mobilitas masyarakat dan mengurangi penyebaran Covid-19. KOMPAS.com/AGIE PERMADIPenumpukan kendaraan terjadi saat petugas melakukan penyekatan di depan Gerbang Tol Pasteur, Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa (6/7/2021). Selama PPKM Darurat, Kota Bandung tertutup bagi warga dari luar wilayahnya, hal tersebut dilakukan untuk menekan mobilitas masyarakat dan mengurangi penyebaran Covid-19.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menyikapi tingginya potensi perjalanan orang di masa libur Natal dan tahun baru (Nataru), Juru Bicara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Adita Irawati mengatakan, pemerintah sedang menyusun kebijakan terkait pengendalian transportasi.

"Mengantisipasi kecenderungan mobilitas saat Nataru, secara umum pengendalian transportasi dilakukan pada semua moda, baik darat, laut, udara, dan kereta api," ucap Adita dalam konferensi virtual terkait Perkembangan Penanganan Covid-19 di Indonesia per 9 Desember 2021, Kamis (9/12/2021).

Lebih lanjut Adita mengatakan, untuk aturan umum pada semua moda transportasi tersebut, nantinya akan mengikuti beberapa poin terkait syarat perjalanan.

Baca juga: PPKM Level 3 Batal, 11 Juta Orang Berpotensi Melakukan Mobilitas

Pertama Kemenhub akan memberlakukan kepada semua pelaku perjalanan untuk memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan Satgas Covid-19. Mulai dari kartu vaksin, hasil negatif antigen dan PCR, serta penerapan aplikasi PeduliLindungi.

Volume Lalu Lintas di Jalan Tol Meningkat, Jasa Marga Imbau Warga Patuhi Aturan BerkendaraJasa Marga Volume Lalu Lintas di Jalan Tol Meningkat, Jasa Marga Imbau Warga Patuhi Aturan Berkendara

Kedua terkait pembatasan kapasitas yang akan diterpakan secara bervariasi pada masing-masing moda transportasi. Hal tersebut juga akan diseimbangkan dengan penerapan PPKM yang merujuk pada ketentuan WHO pada setiap daerah atua mengikuti level di masing-masing wilayah.

Untuk poin ketiga, Kemenhub bakal memastikan kesiapan operasional angkutan umum selama masa Nataru dengan melakukan pengecekan kesiapan dan laik operasional armada pada tiap moda melalui ramp check, serta pengatuan kapasitasnya.

"Semua ini akan diterapkan pada SE yang akan diterbitkan dalam waktu dekat. Terakhir kami juga akan meningkatkan pengawasan terkait penerapan protokol kesehatan dan ketentuan terkait pengendalian transportasi, dan sore hari ini sedang dilakukan rapat lintas kementerian dan lembaga," ujar Adita.

Adita mengatakan, penerapaan pengendalian mobilitas transportasi pada musim Nataru juga tak lepas dari hal-hal krusial, terutama soal dinamika di sektor darat.

Suasana terminal bus Kalideres, Rabu (5/5/2021).Kompas.com/Sonya Teresa Suasana terminal bus Kalideres, Rabu (5/5/2021).

 

Karena selain diperlukan manajemen untuk angkutan umum, akan terdapat potensi pergerakan transportasi pribadi, baik mobil atau sepeda motor oleh masyarakat.

Baca juga: Kemenperin Bakal Lanjutkan PPnBM 0 Persen Secara Permanen

Kondisi tersebut diprediksi akan membuat jumlah mobilitas di masa libur Nataru makin signifikan. Kerena itu, nantinya Kemenhub bersama stakeholder lainnya akan membuat posko bersama untuk melakukan pengawasan serta evaluasi secara komprehensif.

PT Jasa Marga (Persero) Tbk bersama Badan Intelijen Strategis (BAIS) Mabes TNI AD menggelar vaksinasi Drive Thru di Jalan Tol Jagorawi, 1-30 September 2021.Kompas.com/Hilda B Alexander PT Jasa Marga (Persero) Tbk bersama Badan Intelijen Strategis (BAIS) Mabes TNI AD menggelar vaksinasi Drive Thru di Jalan Tol Jagorawi, 1-30 September 2021.

"Untuk pengaturan lalu lintas transportasi darat sampai saat ini kami masih melakukan koordinasi dengan Korlantas Polri, baik untuk di jalan tol, jalan arteri, sera jalur darat lainnya," kata Adita.

Dari hasil survei yang telah dilakukan, Kemenhub mendapatkan data sebanyak 7,1 persen atau 11 juta orang akan melakukan pergerakan atau mobilitas saat Nataru. Jumlah tersebut merupakan hasil setelah adanya pengumuman pembatalan PPKM Level 3 di seluruh Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.