Livio Suppo Beberkan Deretan Kesalahan Tim Repsol Honda

Kompas.com - 24/06/2021, 08:42 WIB
Livio Suppo dan Marc Marquez. Motorsport.comLivio Suppo dan Marc Marquez.

JAKARTA, KOMPAS.com - Marc Marquez kembali memberikan kemenangan untuk Honda setelah sekian lama. Saat pebalap dengan nomot start 93 itu cedera, Honda tidak bisa raih kemenangan.

Livio Suppo, mantan bos Repsol Honda, mengatakan, banyak kesalahan yang sudah dilakukan oleh Honda sehingga tidak bisa tampil kompetitif. Khususnya, saat Marquez mengalami cedera.

Baca juga: Jadwal MotoGP Belanda 2021, Bisakah Marquez Podium Lagi

Kesalahan pertama, soal kembalinya Marquez untuk balapan sesaat setelah melakukan operasi pada tangannya yang patah musim lalu.

Marc Marquez saat balapan pada MotoGP Jerman 2021. (Photo by Ronny HARTMANN / AFP)RONNY HARTMANN Marc Marquez saat balapan pada MotoGP Jerman 2021. (Photo by Ronny HARTMANN / AFP)

"Anda seharusnya tidak percaya pada dokter ketika mereka mengizinkan Marc untuk langsung balapan setelah operasi pertamanya. Mudah untuk mengatakannya, tapi saya selalu berpikir itu gila," ujar Suppo, dikutip dari Speedweek.com, Rabu (23/6/2021).

Kesalahan kedua, Suppo mengatakan, membiarkan Dani Pedrosa pensiun dan beralih ke pabrikan lain.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dia menunjukkan bahwa pengembangan motor hanya ke arah yang dapat membuat Marc jadi kuat. Saya lihat itu dengan Ducati dan Casey Stoner juga. Itu situasi yang sangat mirip, dan saya tahu betul pada suatu titik pengembangan motornya tidak benar. Jika itu terjadi, bahkan seorang juara akan mengalami masalah," kata Suppo.

Baca juga: Kemenangan Marquez Bukan Berarti Honda Sudah Bebas Masalah

Kesalahan ketiga, menurut Suppo, dipilihnya Jorge Lorenzo setelah ditinggal Pedrosa. Setelah Lorenzo, dipilihnya Alex Marquez juga dinilai suatu kesalahan.

Marc Marquez saat balapan pada MotoGP Jerman 2021. (Photo by Ronny Hartmann / AFP)RONNY HARTMANN Marc Marquez saat balapan pada MotoGP Jerman 2021. (Photo by Ronny Hartmann / AFP)

"Kedatangan Jorge adalah bencana. Lalu datang Alex Marquez, siapa yang tahu sebelum mulai musim 2020 dia tidak akan berada di tim pabrikan lagi di 2021," ujar Suppo.

Kesalahan keempat, membiarkan Johann Zarco pergi ke Ducati. Sebelumnya, Zarco sempat menjadi pebalap pengganti untuk Takaaki Nakagami di LCR Honda.

"Mereka juga membiarkan Zarco pergi. Dia sekarang menunjukkan apa yang dia bisa," kata Suppo.

Baca juga: Ada Peran Mick Doohan Dalam Kembalinya Prestasi Marc Marquez

Kesalahan kelima, memilih Pol Espargaro yang belum pernah meraih satu kemenangan pun selama bertahun-tahun berada di kelas MotoGP.

Marc Marquez di SachsenringTWITTER/@MARCMARQUEZ93 Marc Marquez di Sachsenring

"Sekarang, mereka membawa Pol Espargaro. Dengan segala hormat, Pol belum menang satu balapan pun selama karirnya di MotoGP. Dia mampu membalap dengan mesin yang kompetitif. Tapi, KTM menang tiga balapan tahun lalu dan Pol sama sekali tidak menang. Tentu saja dia pebalap yang cepat. Tapi, saya akan mulai bicara dengan Joan Mir ketika tahu Dani akan pergi," ujar Suppo.

Suppo yang sudah meraih enam gelar juara dunia bersama Casey Stoner dan Marc Marquez digantikan oleh Alberto Puig. Menurut Suppo, Honda saat ini tidak punya persiapan jika sewaktu-waktu ditinggal Marquez.

"Ketika saya masih di sana, ada beberapa pebalap, seperti Franco Morbidelli atau Jack Miller di pasar. Kami membawa Jack dari Moto3 langsung ke MotoGP. Lompatan yang terlalu besar, tapi ketika sudah akan sampai, Honda tidak mau memperpanjangnya," kata Suppo.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X