Masyarakat Harus Dipaksa Menggunakan Motor Listrik

Kompas.com - 08/12/2020, 15:22 WIB
Volta 401 KOMPAS.com/GilangVolta 401
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebagai merek yang baru terjun di pasar motor listrik, Volta mengatakan, jika ingin tren motor listrik berlangsung cepat maka masyarakat harus "dipaksa halus" memakai motor listrik.

Willty Awan, CEO Volta Indonesia Semesta (VIS) mengatakan, pemerintah harus membuat kebijakan yang memberikan keuntungan bagi pemakai memakai motor listrik dan membatasi pergerakan motor bensin.

"Karena masyarakat ini kan sebelumnya butuh edukasi, tetapi juga harus dibuat ada hambatan untuk penggunaan motor bensin. Kalau tidak peralihan ini tidak akan berjalan mulus," katanya kepada Kompas.com, Jumat (4/12/2020).

Baca juga: Mengenal Volta, Merek Motor Listrik Asal Semarang

Grab luncurkan 30 motor listrik dan 7 SPBKLU di Bali                    Grab Indoensia Grab luncurkan 30 motor listrik dan 7 SPBKLU di Bali

Oleh sebab itu, Willty mengapresiasi langkah Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang membuat beberapa kebijakan untuk mendorong keberadaan kendaraan listrik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Menurut pandangan saya, seperti di DKI ada kebijakan dan sebagainya bahwa kendaraan listrik bebas ganjil genap, itu adalah stimulan yang sangat bagus untuk pertumbuhan perkembangan motor listrik," katanya.

Willty mengatakan peralihan ini sebetulnya bukan hal baru. Contohnya seperti yang dilakukan saat masyarakat dipaksa pindah dari menggunakan minyak tanah ke LPG atau dari Premium ke Pertalite.

"Seperti dulu dari Premium ke Pertalite atau Pertamax. Itu juga sebetulnya Premium dibatasi kan, secara bertahap orang pindah ke Pertalite. Waktu konversi dari miyak tanah ke LPG juga sama, minyak tanahnya dikurangi," katanya.

Indonesia Custom E-Moto Expo & Championship (ICEC), kompetisi motor listrik custom pertama di IndonesiaIstimewa Indonesia Custom E-Moto Expo & Championship (ICEC), kompetisi motor listrik custom pertama di Indonesia

Willty mengatakan, kalau sekarang harga motor listrik harganya sama dengan motor bensin maka kecenderungan orang akan tetap beli motor bensin.

"Apa yang membuat kita mau membeli motor listrik?, ini harus kita jawab dari diri kita sendiri dulu. Ini yang harus dilihat," katanya. 

"Kalau misal, swap battery dikendalikan pemerintah, sehingga harga motor elektrik akan turun kaena baterai itu mahal bisa sampai  Rp 6 juta - Rp 7 juta. Kalau itu kita keluarkan dari harga motornya, paling tinggal Rp 12 juta. Dari situ orang mungkin tertarik pakai motor listrik," katanya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.