Alasan Jasa Marga Terapkan Kenaikan Tarif di Tol Jakarta-Cikampek

Kompas.com - 17/11/2020, 13:21 WIB
Sejumlah kendaraan melintas di tol Jakarta-Cikampek, Bekasi Jawa Barat, Minggu (1/11/2020). Pada arus balik libur cuti bersama dan Maulid Nabi Muhammad SAW, lalu lintas di tol Jakarta-Cikampek terpantau ramai lancar. ANTARA FOTO/FAKHRI HERMANSYAHSejumlah kendaraan melintas di tol Jakarta-Cikampek, Bekasi Jawa Barat, Minggu (1/11/2020). Pada arus balik libur cuti bersama dan Maulid Nabi Muhammad SAW, lalu lintas di tol Jakarta-Cikampek terpantau ramai lancar.
|

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Jasa Marga (Persero) Tbk bakal menerapkan tarif terintegrasi pada ruas Tol Jakarta-Cikampek. Tarif terintegrasi ini akan berlaku bagi Tol Layang Jakarta-Cikampek maupun Tol Jakarta-Cikampek di bawahnya.

Dengan kata lain, pengguna jalan Tol Jakarta-Cikampek harus terdampak perubahan tarif. Padahal fasilitas baru terdapat pada ruas Tol Layang Jakarta-Cikampek.

Dwimawan Heru, Corporate Communication & Community Development Group Head Jasa Marga, mengatakan, pengguna jalan tol harus mendapat kenaikan tarif karena manfaat yang dirasakan sama.

Baca juga: Mobil Bekas Asal Produsen Eropa Harga Rp 50 Jutaan

Tarif integrasi Tol Jakarta-Cikampek dan Tol Layang Jakarta-CikampekJasa Marga Tarif integrasi Tol Jakarta-Cikampek dan Tol Layang Jakarta-Cikampek

“Pertanyaan yang sering kami terima pada masa sosialisasi ini adalah kenapa pengguna jalan yang tidak lewat atas harus terdampak perubahan tarif,” ujar Dwimawan, dalam keterangan resminya (16/11/2020).

“Hal ini karena manfaat yang diterima pengguna jalan jarak dekat adalah distribusi lalu lintas lebih merata sehingga kelancaran di Jalan Tol Jakarta-Cikampek bawah dapat dirasakan cukup signifikan,” katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dwimawan juga mengatakan, tarif terintegrasi ini bisa menjadi solusi untuk mengurai kepadatan kendaraan.

Baca juga: Sentuh Rekor Michael Schumacher, Begini Spek Mobil F1 Lewis Hamilton

Sejumlah kendaraan melintas di tol layang Jakarta-Cikampek II, Bekasi Jawa Barat, Minggu (1/11/2020). Pada arus balik libur cuti bersama dan Maulid Nabi Muhammad SAW, lalu lintas di tol Jakarta-Cikampek terpantau ramai lancar.ANTARA FOTO/FAKHRI HERMANSYAH Sejumlah kendaraan melintas di tol layang Jakarta-Cikampek II, Bekasi Jawa Barat, Minggu (1/11/2020). Pada arus balik libur cuti bersama dan Maulid Nabi Muhammad SAW, lalu lintas di tol Jakarta-Cikampek terpantau ramai lancar.

Sehingga pengguna jalan Tol Jakarta-Cikampek bisa bebas memilih mau menggunakan jalur tol layang maupun jalur di bawahnya.

“Pendistribusian kapasitas di Jakarta-Cikampek karena adanya pemisahan perjalanan jarak jauh dan jarak dekat tersebut itulah yang juga mempengaruhi peningkatan kecepatan rata-rata yang saat ini dirasakan oleh seluruh pengguna jalan, baik jarak jauh maupun jarak pendek,” tuturnya.

Rencananya, tarif terintegrasi yang akan berlaku sebelum 12 Desember 2020 ini akan dilakukan berdasarkan pembagian wilayah sesuai dengan golongan kendaraan yang berlaku.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X