Driver Ojol: Maaf, Kita Tidak Ngobrol dengan Penumpang

Kompas.com - 24/03/2020, 15:22 WIB
Pengemudi ojek online dengan penumpangnya berada di Kawasan Stasiun Sudirman, Jakarat Pusat, Rabu (11/3/2020). Kementerian Perhubungan (Kemenhub) resmi menaikan tarif ojek online untuk zona 2 atau wilayah Jabodetabek pada 16 Maret 2020. Kemenhub memutuskan untuk menaikan tarif batas bawah (TBB) ojol sebesar Rp 250 per kilometer (km) menjadi Rp 2.250 per km, dari sebelumnya Rp 2.000 per km. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPengemudi ojek online dengan penumpangnya berada di Kawasan Stasiun Sudirman, Jakarat Pusat, Rabu (11/3/2020). Kementerian Perhubungan (Kemenhub) resmi menaikan tarif ojek online untuk zona 2 atau wilayah Jabodetabek pada 16 Maret 2020. Kemenhub memutuskan untuk menaikan tarif batas bawah (TBB) ojol sebesar Rp 250 per kilometer (km) menjadi Rp 2.250 per km, dari sebelumnya Rp 2.000 per km.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejak pekan lalu pemerintah sudah mengimbau untuk tidak melakukan aktivitas luar ruang atau work from home (WFH) untuk mencegah penularan virus covid-19 atau corona.

Namun imbauan itu belum bisa dilakukan secara menyeluruh, karena ada sebagaian yang mengantungkan nafkah dari pekerjaan luar ruangan. Salah satunya adalah para pengendara ojek online ( ojol).

William Ticoalu, pengendara Grab, mengatakan, dia termasuk yang bandel dengan adanya imbauan berdiam diri di rumah. Namun saat bekerja dia tetap patuh pada protokoler keselamatan yang disarankan pemerintah.

Baca juga: Pekan Pertama WFH Penghasilan Ojol Turun Drastis

"Saat bawa penumpang saya tetap proteksi diri pakai masker, dan mengusahakan tidak bersentuhan, dan paling penting, maaf kita tidak ngobrol dengan penumpang," kata William kepada Kompas.com, Senin (23/3/2020).

Penyemprotan Ojol dengan disinfektan di depan kantor Dishub Jatim Jalan Ahmad Yani Surabaya, Minggu (22/3/2020).KOMPAS.COM/A. FAIZAL Penyemprotan Ojol dengan disinfektan di depan kantor Dishub Jatim Jalan Ahmad Yani Surabaya, Minggu (22/3/2020).

Jika sudah sampai tempat tujuan dan penumpang membayar pakai uang tunai, kata William, maka dia langsung memakai hand sanitizer atau kalau mencuci tangan.

"Saya selalu bawa hand sanitizer sendiri di tas, kalau habis menerima uang langsung membersihkan diri," katanya.

William mengatakan, da sudah menyetok masker dan hand sanitizer sejak sebelum pandemi wabah virus corona mulai menyebar. Apalagi katanya, saat ini operator belum memberikan masker.

"Saya sudah menyetok masker. Waktu orang belum tanggap masker dan hand sanitizer saya selalu bawa. Saya sih tidak musiman. Harga masker saya masih harga lama Rp 30.000 isi 60 buah," katanya.

Baca juga: Cegah Penyebaran Virus Corona, Begini SOP Diler Mobil saat Servis di Rumah

Senada dengan rekannya dari Grab, Syahroni Mukti Ali pengendara Gojek, mengatakan, sebelum ada imbauan social distancing, dia sudah meminta perlengkapan standar kenyamanan buat penumpang seperti masker dan jaring kepala.

Antrean Ojol untuk mendapatkan semprotan disinfektan di sekitar Terminal Purabaya Surabaya, Sabtu (21/3/2020).KOMPAS.COM/A. FAIZAL Antrean Ojol untuk mendapatkan semprotan disinfektan di sekitar Terminal Purabaya Surabaya, Sabtu (21/3/2020).

"Sebelum social distancing saya sudah minta di kantor Gojek di BSD. Soalnya kustomer memang banyak yang minta. Makanya kemarin beberapa driver minta masker sama hand sanitizer tapi Gojek belum siap," katanya.

Menurutnya, selain masker dan penutup kepala penting juga untuk menjaga kebersihan jaket dan helm. Karena itu dia juga rajin mencuci jaket dan menyarungkan helm ketika tidak ada konsumen.

"Kalau jaket tidak komentar yang penting kita bersih. Tapi kalau helm iya, konsumen nanya helmnya bersih atau tidak, makanya saya selalu pakai sarung. Setelah dia pakai saya balikin lagi ke sarung," katanya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X