Lebih Baik Beli Mobil Bekas Tabrakan Dibanding Bekas Banjir

Kompas.com - 08/01/2020, 15:44 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Mobil bekas banjir diprediksi mulai memadati pasar mobil bekas pekan depan. Bagi konsumen yang ingin mencari dan membeli mobil di pasar tersebut dalam waktu dekat, diimbau untuk lebih teliti.

Pasalnya, sebagaimana dikatakan Senior Manager bursa mobil bekas WTC Mangga Dua Herjanto Kosasih, mobil bekas banjir sangat bandel untuk dikembalikan seperti semula. Kerusakan juga cenderung tidak terlihat kasat mata, tak seperti mobil bekas tabrak.

"Mobil yang sudah terendam pasti tidak 100 persen kembali sedia kala, ada saja nanti yang tidak normal fungsinya. Itu kelihatan ketika sudah tiga bulan pemakaian kembali seperti mogok, dan lain-lain," katanya saat dihubungi KOMPAS.com, Jakarta, Rabu (8/1/2020).

Baca juga: Harga Jual Mobil Bekas Kena Banjir, Makin Mewah Makin Anjlok

Luapan Kali Ciliwung memutus jalur kendaraan di Jalan KH Abdullah Syafiie, Tebet, Jakarta Selatan, Senin (13/1/2014). Luapan kali mulai menggenangi permukiman dan memutus jalan sejak Senin dini hari.AGUS SUSANTO/KOMPAS Luapan Kali Ciliwung memutus jalur kendaraan di Jalan KH Abdullah Syafiie, Tebet, Jakarta Selatan, Senin (13/1/2014). Luapan kali mulai menggenangi permukiman dan memutus jalan sejak Senin dini hari.

"Mengidentifikasi mobil bekas banjir itu juga lebih sulit daripada mobil bekas tabrak karena secara kasat mata, cenderung tak terlihat. Tiba-tiba mogok, atau lainnya, jadi lebih merepotkan," lanjut Herjanto.

Mobil bekas tabrak juga rata-rata kerusakan yang terjadi adalah pada bagian eksterior. Sementara permasalahan pada mobil bekas banjir, bisa sampai bagian mesin dan elektrikal.

"Sehingga dalam perbaikan kembali (setelah dibeli), akan lebih sering masuk bengkel yang mobil bekas banjir," ujarnya.

Baca juga: Daftar Mobil Baru yang Dijual di Bawah Rp 200 Juta

Ilustrasi kecelakaan tabrakan mobil di Jakarta.Stanly/KompasOtomotif Ilustrasi kecelakaan tabrakan mobil di Jakarta.

Oleh sebab itu, Herjanto mengimbau untuk konsumen agar berhati-hati dalam membeli mobil bekas, khususnya dalam waktu dekat ini. Jangan tergiur dengan harga yang lebih murah, khususnya bila mobil tersebut masuk kategori premium.

"Penurunan harga jual mobil bekas banjir itu tinggi yaitu sampai 50 persen dari harga pasar, apalagi jika sudah menganut sistem computerized. Biasanya, sistem tersebut ada di mobil mewah seperti Toyota Camry dan sekelasnya," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.