Mobil Desa yang Dieskpor ke Afrika Adopsi Setir Kiri

Kompas.com - 07/01/2020, 15:23 WIB
Presiden Republik Indonesia Joko Widodo saat mencoba Alat Mekanis Multiguna Perdesaan ( AMMDes) di acara Gaikindo Indonesia Internasional Auto Show (GIIAS) 2018 di ICE BSD, Tangerang, Banten, Kamis (02/08/2018). Pada pameran otomotif GIIAS kali ini mengusung tema Beyond Mobility yaitu mobil-mobil teknologi masa depan yang diklaim ramah lingkungan, Acara ini akan berlangsung hingga 12 Agustus 2018. ANDREAS LUKAS ALTOBELIPresiden Republik Indonesia Joko Widodo saat mencoba Alat Mekanis Multiguna Perdesaan ( AMMDes) di acara Gaikindo Indonesia Internasional Auto Show (GIIAS) 2018 di ICE BSD, Tangerang, Banten, Kamis (02/08/2018). Pada pameran otomotif GIIAS kali ini mengusung tema Beyond Mobility yaitu mobil-mobil teknologi masa depan yang diklaim ramah lingkungan, Acara ini akan berlangsung hingga 12 Agustus 2018.
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Meski diklaim tak ada perbedaan teknis, namun mobil desa atau Alat Mekanis Multiguna Pedesaan ( AMMDes) yang bakal dikirim untuk pasar Afrika akan mengalami penyesuaian terkait kebijakan di negara tersebut.

Letak perbedaan yang dimaksud bukan mengacu pada sepesifikasi mesin atau desain dari "mobil pak tani" tersebut, melainkan posisi kendali dari lingkar kemudi atau setirnya.

"Jadi overall teknis tak berbeda, hanya saja setir kita ikuti regulasi di sana (Afrika) berada di posisi kiri, bukan kanan seperti di sini," ucap Presiden Direktur PT Kreasi Mandiri Wintor Indonesia (KMWI) Reiza Treistanto, kepada Kompas.com, Selasa (7/1/2020).

Baca juga: KMWI Kejar Target Produksi 10.000 Mobil Desa untuk Dikirim ke Afrika

Meski posisi kemudi berbeda, tapi Reiza menyatakan tak ada masalah atau kendala dalam proses produksinya. Hanya tinggal melakukan sedikit penyesuaian saja.

Kendaraan Alat Mekanis Multiguna Pedesaan (AMMDes)STANLY RAVEL Kendaraan Alat Mekanis Multiguna Pedesaan (AMMDes)

Sebelum ekspor dimulai, nantinya tim dari Dangote Group juga akan datang ke Indonesia untuk mengecek tiga contoh AMMDes yang akan dipasarkan ke Afrika, sekaligus melihat kesiapan produksinnya lebih dulu.

Untuk diketahui, AMMDes merupakan kendaraan multiguna yang dibangun untuk menggerakan perekonomian desa.

Sebelum dipegang oleh KMWI, AMMDes diproduksi secara handmade di Klaten, Jawa Tengah, oleh Kiat Mahesa yang juga menjadi pelopor Esemka.

Baca juga: 10.000 Unit Mobil Desa Buatan Indonesia Siap Ekspor ke Afrika

AMMDes Builder, mini mixer truck pemenang AMMDes Digimodz di IMX 2019.Kompas.com/Donny AMMDes Builder, mini mixer truck pemenang AMMDes Digimodz di IMX 2019.

Secara tingkat komponen dalam negeri atau TKDN yang digunakan mobil desa ini sekarang sudah mencapai 70 persen. Namun sebetulnya jumlah tersebut turun dari 90 persen akibat penggunaan mesin yang diambil dari India dan gearbox asal Taiwan.

Untuk AMMDes yang akan masuk ke pasar Afrika, KMWI bakal menyediakan dalam tiga tipe aplikasi. Mulai dari AMMDes untuk penjernihkan air, pengupas padi, serta pengolahan gari.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X