Enam Nyawa Melayang di Cipali, Ingat Pentingnya Jam Biologis Tubuh

Kompas.com - 02/12/2019, 06:22 WIB
Ilustrasi kecelakaan mobil terbalik. SHUTTERSTOCKIlustrasi kecelakaan mobil terbalik.
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Tepat memasuki awal Desember 2019, kecelakaan lalu lintas di Tol Cikopo-Palimanan (Cipali) kembali terjadi. Lokasinya barada di kilometer 113.200 Jalur B, dari Palimanan menuju Jakarta.

Musibah kali ini dialami oleh Avanza bernomor polisi B 1076 PVC yang menghantam bokong truk pengangkut sepeda motor, pukul 05:00 WIB. Akibatnya, enam orang dikabarkan meninggal dunia dan satu orang lagi mengalami luka-luka.

Dari informasi kepolisian, dikabarkan bila kejadian berawal ketika kedua kendaraan sedang melaju dari Palimaman arah Jakarta. Saat di dekat dengan lokasi, tiba-tiba Avanza langsung menghantam truk yang sedang berjalan di jalur lambat.

Baca juga: Upaya Jasa Marga dan Isuzu Kurangi Kerugian Akibat Kecelakaan Kendaraan Berat

Dugaan sementara, diakibatkan sopir Avanza yang mengantuk. Hal ini lantaran tak nampak adanya bekas-bekas pengereman dari Avanza tersebut, bahkan usai menabrak, Avanza tersebut kabarnya sempat tersangkut dan terseret hingga beberapa meter.

Ilustrasi kecelakaan bus di jalan bebas hambatan. Sumber: Shutterstock Ilustrasi kecelakaan bus di jalan bebas hambatan. Sumber: Shutterstock

Menanggapi kejadian ini, Pendiri sekaligus Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu, menjelaskan, kejadian ini lagi-lagi menjadi pelajaran bagi setiap pengendara akan pentingnya mengenal jam biologis tubuh.

"Patut diduga memang karena sopir yang mengantuk, ini juga jadi pelajaran lagi untuk kita. Penting diketahui, bila melihat dari waktu kejadian, itu adalah jam-jam rawan. Jam biologis tubuh kita, jam lelahnya tubuh kita yang tidak bisa dilawan atau tidak ada obatnya selain istirahat," ucap Jusri saat dihubungi Kompas.com, Minggu (1/12/2019).

Baca juga: Masalah Ban Jadi Penyebab Utama Kecelakaan di Jalan Tol

Jusri menegaskan bagi setiap pengendara sangat penting memperhatikan waktu biologis tubuh, terutama para pengendara yang gemar melakukan perjalanan malam hari ketika ingin lintas kota.

Menurut Jusri, pada jam-jam rawan tersebut biasanya kondisi tubuh akan sangat lelah, dan kondisi ini berbeda dengan micro sleep. Biasanya, antara jam 03.00 WIB-06.00 WIB, itu merupakan jam yang sangat rawan, karena biasanya saat kita tertidur pada jam tersebut akan sangat nyenyak.

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 

KECELAKAAN MAUT DI TOL CIPALI ,ENAM ORANG TEWAS Kecelakaan maut terjadi antara Minibus Avanza B 1076 PVC dengam truk B 9556 UIO yang pengangkut sepeda motor di Ruas Jalan Tol Cikopo - Palimanan (Cipali) Kilometer 113 .200 Jalur B masuk dalam wilayah hukum Polres Subang. Enam orang tewas dan 1 orang alami luka dalam insiden ini.Semua korban dievakuasi ke RSUD Ciereng Subang. "Benar telah terjadi kecelakaan lalu lintas di Tol Cipali KM 113.200 Jalur B Wilayah Hukum Polres Subang," dikatakan Panit PJR Cipali Iptu Karyana saat di komfirmasi pada Minggu (01/12/2019). Kronologis kejadian terjadi pada pukul 05.00 WIB itu. Kedua kendaraan melaju dari arah cirebon menuju Jakarta di jalur lambat, namun setibanya di TKP kendaraan avanza menyeruduk kendaraan yang tepat berada di depannya.Dugaan sementara penyebab kecelakaan maut tersebut adalah sopir minibus tidak bisa mengendalikan laju kendaranannya,sehingga menabrak dengan truk mitsubishi ransus carrier.Kencangnya laju kendaraan membuat minibus avanza mengalami kerusakan parah dan masuk ke bagian belakang truk. Hampir seluruh badan kendaraan ringsek. kasus kecelakaan ini kini ditangani pihak kepolisian dari Laka Lantas Polres Subang dan masih melakukan pendataan dan pemeriksaan. Pic : Istimewa #kecelakaan #kecelakaanmaut #tolcipali #minibus #truk #lakalantas #subang #jawabarat #crash #accident

Sebuah kiriman dibagikan oleh Warung Jurnalis (@warung_jurnalis) pada 30 Nov 2019 jam 8:48 PST

Kejadian pada jam rawan atau jam biologis tubuh tersebut, bukan hanya di Indonesia saja. Menurut Jusri, bila diperhatikan banyak sekali insiden kecelakaan di dunia terjadi di waktu tubuh merasa lelah. Baik itu kecelakaan lalu lintas, kereta api, dan lain sebaginya.

Baca juga: Hindari Tabrakan Beruntun, Penting Patuhi Batas Kecepatan di Jalan Tol

"Biasanya siklus tidur itu dimulai sajak pukul 10.00 WIB. Pada jam itu mulai menurun, hingga parahnya itu di pukul 15.00 WIB, setelah itu, tubuh akan merasa bugar kembali hingga pukul 21.00 WIB lalu terus menurun drastis hingga pukul 06.00 WIB, karena itu biasanya orang suka telat (bangun) pagi bila sudah nyenyak," ujar Jusri.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X