Daihatsu Bahas Kenaikan Pajak BBN-KB dan Kemacetan Jakarta

Kompas.com - 16/11/2019, 14:25 WIB
Kepadatan kendaraan di tol dalam kota di kawasan Kuningan, Jakarta, Rabu (7/5/2013). Persoalan kemacetan menjadi persoalan yang mendera Jakarta karena pertumbuhan jumlah kendaraan yang tidak sebanding dengan penambahan infrastruktur jalan.
KOMPAS/PRIYOMBODOKepadatan kendaraan di tol dalam kota di kawasan Kuningan, Jakarta, Rabu (7/5/2013). Persoalan kemacetan menjadi persoalan yang mendera Jakarta karena pertumbuhan jumlah kendaraan yang tidak sebanding dengan penambahan infrastruktur jalan.
Penulis Stanly Ravel
|

KOLAKA, KOMPAS.com - Pemerintah provinsi DKI Jakarta telah memutuskan untuk menaikkan tarif Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor ( BBN-KB) menjadi 12, 5 persen. Regulasi ini mulai berlaku pada 11 Desember 2019 mendatang.

Adapun salah satu alasan menaikkan pajak BBN-Kb dikarenakan dua alasanya. Pertama untuk menekan angka kemacetan agar masyarakat enggan membeli kendaraan baru dan beralih ke transportasi umum dan kedua meningkatkan pendapatan daerah.

Menanggapi hal ini Direktur Pemasaran PT Astra Daihatsu Motor (ADM) Amelia Tjandra, menjelaskan, bila adanya kenaikan tarif BBN-KB kendaraan tidak efektif menekan kemacetan lalu lintas.

Baca juga: Jawaban Daihatsu Soal Ayla Bermesin Turbo

"Betul dari kendaraan, tapi bukan hanya karena itu saja, ada banyak faktornya. Mulai dari bagaimana manajeman lalu lintas dan lainnya, jadi bukan hanya karena mobil saja," ujar Amel di sela-sela Terios 7 Wonders Kolaka, Sulawesi Tenggara, Sabtu (16/11/2019).

Perda penyesuaian tarif BBN-KB DKI Jakarta Perda penyesuaian tarif BBN-KB DKI Jakarta

Menurut Amel, bila hanya mengandalkan menaikkan BBN-KB tanpa memperhatikan faktor lain, maka upaya pemerintah mengurangi kemacetan lalu lintas di Jakarta tidak akan berjalan.

Selain masalah manajemen lalu lintas, faktor lain yang juga harus diperhatikan adalah transportasi umumnya. Bila kenyamanan dan ketersediannya belum juga memadai maka upaya meredam kemacetan tak akan efektif.

Baca juga: Daihatsu Terios Kejar Sunset di Sungai Terpendek Dunia

Ilustrasi kemacetan JakartaStanly/KompasOtomotif Ilustrasi kemacetan Jakarta

"BBN-KB lebih tepat sebagai upaya meningkatkan pendapatan daerah, tapi kalau dibarengi dengan manajeman lalu lintas dan perbaikan transportasi umum efeknya akan lebih banyak. Bisa tekan polusi udara juga," ucap Amel.

Sebelumnya, Amel menjelaskan memang dengan adanya kenaikan BBN-KB memang akan berpengaruh pada penjualan, tapi dari sisi beban akan lebih terasa ke konsumen. Pasalnya, bila BBN-KB naik di Desember, pada awal 2020 mendatang, konsumen akan kembali dibebani kenaikan tabel harga baru.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X