Mengapa Mobil Produksi Indonesia Cocok Buat Pasar Australia?

Kompas.com - 01/10/2019, 09:42 WIB
Jalanan kota Melbourne, Australia, yang dipenuhi mobil-mobil impor asal luar negeri. racv.com.auJalanan kota Melbourne, Australia, yang dipenuhi mobil-mobil impor asal luar negeri.

JAKARTA, KOMPAS.com – Lewat perjanjian perdagangan Indonesia Australia Comprehensive Economic Partnership ( IA-CEPA), mobil produksi Tanah Air berpeluang untuk mengisi pasar Negeri Kangguru dengan tarif lebih terjangkau.

Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan Ditjen ILMATE Kementerian Perindustrian Putu Juli Ardika, dalam laporan sebelumnya telah memastikan bakal ada sejumlah produsen otomotif dalam negeri yang sedang melakukan berbagi kajian untuk bisa mengekspor kendaraan ke Australia.

Apalagi dengan berhenti diproduksinya sejumlah pabrik mobil di Australia, karena dianggap tak menguntungkan bagi sejumlah merek. Kini untuk memenuhi kebutuhannya, Australia mengandalkan impor dari beberapa negara.

Baca juga: Indonesia Bisa Isi Pasar Otomotif Australia, Siapa yang Siap?

Chief Officer MV Prometheus Leader M Edwin Kabalican mengawasi proses muat mobil Yaris Sedan produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, di dermaga Car Terminal,  Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES Chief Officer MV Prometheus Leader M Edwin Kabalican mengawasi proses muat mobil Yaris Sedan produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, di dermaga Car Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.

Tenaga Ahli Bidang Perjanjian Internasional Kementerian Perdagangan Rico Nugrahatama, mengatakan, jika Australia berpotensi besar menjadi tujuan ekspor kendaraan dari Indonesia.

“Karena permintaan di sana cukup tinggi. Selain itu, di sana sedikit sekali produk yang diproduksi dalam negeri, enggak signifikan jumlahnya, kebanyakan impor semua,” ujarnya kepada Kompas.com (30/9/2019).

Ia juga mengatakan, antara Indonesia dengan Australia punya regulasi yang agak mirip. Misalnya tidak ada pengaturan emisi yang ketat bagi sejumlah produsen kendaraan.

Baca juga: Ditantang Ekspor ke Australia, Toyota Andalkan SUV

Mobil-mobil produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia diparkir di dermaga Car Terminal,  Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES Mobil-mobil produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia diparkir di dermaga Car Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.

“Di Indonesia tidak mengatur CO2 misalnya. Sebab kalau ke Eropa, di sana sudah mengatur produk-produk yang lebih eco friendly, standar regulasinya lebih ketat. Selain Eropa, Skandinavia juga ketat,” ucap Rico.

Untuk diketahui, potensi pasar otomotif di Australia tiap tahunnya bisa menyerap hingga 1,1 juta unit. Dari total pasar tersebut, sekitar 70 persen komposisinya diisi mobil penumpang, sementara sisanya merupakan kendaraan komersial.

“Dengan adanya perjanjian dengan Indonesia, kita harapannya bisa segera catch up dan menyaingi negara-negara di Asia Tenggara untuk ekspor ke Australia,” katanya.

Walau hanya mengandalkan impor, volume pasar Australia tidak bergeser jauh, paling tidak dalam lima tahun terakhir. Permintaan tertinggi terjadi tahun 2016, dengan total 1,17 juta unit.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X