Kompas.com - 26/07/2019, 07:42 WIB
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhun) sudah menyatakan bakal membangun tempat pengujian sendiri guna melakukan pengetesan kendaraan listrik sebelum dipasarkan di Indonesia. Fasilitas yang dimaksud ternyata berupa lintasan yang fungsinya untuk pengetesan akselerasi.

"Fasilitas yang ingin kita bangun adalah test track untuk pengujian gerak, ini akan kita lakukan pembangunannya sekaligus balia pengujian baru untuk kendaraan listrik di Bekasi nanti. Seperti yang saya bilan tadi, mudah-mudahan 2021 start pembangunannya," ucap Direktur Sarana Perhubungan Darat Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Sigit Irfansyah, kepada Kompas.com di booth Isuzuki pada pemeran GIIAS, Kamis (26/7/2019).

Lebih lanjut Sigit menjelaskan bila sebenarnya untuk pengujian kendaraan listrik tidak lebih rumit dibandingkan mobil konvensional. Tapi tetap saja, akibat belum adanya kejelasan regulasi serta fasilitas yang memadai, maka semuanya belum terlalu maksimal.

Baca juga: Kemenhub Bangun Fasilitas Pengujian Kendaraan Listrik

Sebelumnya dijelaskan pengujian kendaraan listrik di fokuskan pada tiga titik utama, yakni charging system, daya listrik atau ukuran dari motor penggerak yang digunakan, sampai menyangkut masalah perfoma atau akselerasinya.

Toyota Prius PHEV GIIAS 2019 Toyota Prius PHEV GIIAS 2019

Ketika disindir soal kebijakan mengani kendaraan listrik harus memiliki suara, Sigit menjelaskan hal itu bikan menjadi perkara besar. Selama ini Kemenhub sudah melakukan pengetesan beberapa kendaraan listrik yang akan dipasarkan di Indonesia, tapi untuk suara ini baru bisa dilakukan setelah fasilitas test track terbangun.

"Proses pembangunan mungkin satu sampai dua tahun. Untuk suara noise-nya keluar saat kita melakukan pengujian secara statis, karena itu dulu sempat ada pembahasan berapa yang pas. Jadi desibel itu hanya tinggal disepakati, yang jadi masalah kita tidak punya pengujian dinamis karena test track-nya belum dibangun," kata Sigit.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.