BMW Lebih "Pede" dengan Hibrida - Kompas.com

BMW Lebih "Pede" dengan Hibrida

Kompas.com - 09/02/2019, 11:02 WIB
Simulasi pengisian bahan bakar listrik mobil Hybrid BMW i8  saat acara penyerahan kunci di Grand Hyatt, Jakarta, Kamis (20/4/2017). Penyerahan unit pertama kali dilakukan oleh BMW dengan penyerahan kunci secara resmi oleh President Director BMW Group Indonesia Karin Lim kepada pemilik pertamanya.KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELI Simulasi pengisian bahan bakar listrik mobil Hybrid BMW i8 saat acara penyerahan kunci di Grand Hyatt, Jakarta, Kamis (20/4/2017). Penyerahan unit pertama kali dilakukan oleh BMW dengan penyerahan kunci secara resmi oleh President Director BMW Group Indonesia Karin Lim kepada pemilik pertamanya.

JAKARTA, KOMPAS.com - Meski mendukung langkah pemerintah dalam melakukan percepatan kendaraan listrik, namun BMW Group Indonesia menganggap keputusan langsung ke kendaraan full electric akan cukup sulit. Seperti diketahui, kabar terakhir mengenai Perpres kendaraan listrik akan fokus pada kendaraan listrik berbasis baterai atau full electric.

"Pada intinya kami sangat mendukung karena pasti menjadi prestasi untuk Indonesia. Tapi yang menjadi concern ini yang langsung ke kendaraan listrik (full electric vehicles) dan ini menurut kami masih sulit," kata Vice Presiden of Corporate Communication BMW Group Indonesia Jodie O'tania kepada wartawan di Jakarta, Kamis (7/2/2019).

Menurut Jodie, dari pengalaman BMW menjajakan kendaraan listrik di Indonesia, masih banyak konsumen yang meragukan untuk memilih kendaraan full electric. Karena itu pihaknya lebih percaya diri untuk memasarkan kendaraan hibrida lebih dulu seperti i8 dan i8 Roadster.

Baca juga: Intip Detail BMW X4 yang Hanya 20 Unit di Indonesia

Langkah tersebut dianggap menjadi jembatan sebelum nantinya beralih ke kendaraan yang benar-benar sepenuhnya mengandalkan tenaga listrik. Menurut Jodie, selain kesiapan infrastruktur, hal yang tidak kalah penting untuk dilakukan adalah meyakinkan pola pikir ke pelanggan.

BMW Indonesia menghadirkan mobil plug in hybrid i8 Roadster di GIIAS 2018Kompas.com/Setyo Adi BMW Indonesia menghadirkan mobil plug in hybrid i8 Roadster di GIIAS 2018
"Pengalaman kami di negara lain juga sangat sulit, semua memulai dari plug-in hybrid. Selain itu kita juga harus bisa meyakinkan mindset pelanggan, harus meyakinkan benefit serta kesiapan dari kendaraaan listriknya," ucap Jodie.

"Kalau sudah merasakan benefit, seperti nilai ekonomis yang lebih terjangkau dari kendaraan bensin dan lebih ramah lingkungan, akhirnya mereka bisa switch dari combustion engine atau menambahkan kendaraannya dengan model listrik," kata Jodie.

Baca juga: Kenapa Perpres Kendaraan Listrik Bukan untuk Hybrid

Sedangkan soal iming-iming kemudahaan untuk memproduksi kendaraan listrik full electric di Indonesia, Jodie mengatakan bila belum ada pembicaraan ke arah sana. Namun dipastikan pihaknya perlu melihat dari sisi pasarnya lebih dulu sebagai patokan untuk memulai investasi.



Close Ads X