Lebih Dekat dengan "Belo Negoro" Kustomfest 2018 - Kompas.com

Lebih Dekat dengan "Belo Negoro" Kustomfest 2018

Kompas.com - 06/10/2018, 12:22 WIB
Chopper Belo Negoro, luck draw Kustomfest 2018- Chopper Belo Negoro, luck draw Kustomfest 2018


YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kustomfest 2018 resmi menyuguhkan "Belo Negoro" sebagai sepeda motor kustom yang akan diperebutkan pengunjung dalam perhelatan ke tujuh. Beda dengan tahun-tahun sebelumnya, motor kustom ini dirancang sekaligus untuk mengapresiasi jasa para pahlawan di dunia militer Tanah Air.

Proses rancang bangun Belo Negoro yang menggunakan konsep Chopper dilakukan Lulut Wahyudi dalam waktu 28 hari. Untuk mesin mengambil milik V-Twin Harley Davidson Sportster 833 Evolution yang kemudian dibenahi kembali guna mengembalikan performanya.

Nuansa militer khususnya Angkat Udara sangat kental terasa pada tampilan visual Belo Negoro. Hal ini lantaran Lulut terinspirasi dari pesawat tempur Perang Dunia II, yakni Mustang P-51.

Baca juga: Yamaha XS 650 Brong-brong Sang Jawara Modifikasi


Selain mesin, sasis standar juga masih dipertahankan. Tapi untuk mendapatkan tampilan yang maksimal, frame tersebut "dioperasi" kembali. Sementara kaki-kaki, jok, tangki, sampai sistem kemudinya dikustom sendiri oleh Lulut.

Guna memberikan ciri khas Retro Classic Cycle, Lulut mendesain ulang fork depan Sportster yang posisinya dimiringkan atau dibuat rebah sekitar 6 inci. Kondisi ini membuat bagian depan menjadi lebih panjang, dan untuk mengimbanginya, setang pun mengambil konsep curved-bar yang diikuti model tangki slim dan memanjang.

Arsiran seni typing pada tangki berisikan kalimat pujian bagi TNI- Arsiran seni typing pada tangki berisikan kalimat pujian bagi TNI

"Untuk frame pakai aslinya tapi sudah potong sana-sini, engine di-rebuild lagi. Sasis belakang dibuat rigid yang bikin tampilan roda terlihat lebih keluar, lalu triple tree kustom super narrow yang lebih pendek dan menekuk. Paling lama pengerjaannya itu soal warna, karena kita pakai Green Army Tri Colors khas militer yang digarap Hacka dari Solo," ucap Lulut kepada media di Yogyakarta, Jumat (5/19/2018).

Baca juga: Pesawat Kustom Bermesin Harley, Ramaikan Kustomfest 2018


Bukan hanya itu, nuansa militer dibuat makin kental dengan hadirnya material kain militer pada jok single seater. Menurut Lulut, bahan tersebut benar-benar mengambil dari ransel perang yang jahitannya dibuka dan dibentuk polanya mengikuti lekukan pada jok.

Seni typing menjadi sentuhan akhir yang dikerjakan oleh salah satu artis mural Yogyakarta, Helly K.K.K. Lulut meminta Helly untuk mengoreskan sebuah artwork mengenai apresiasi bagi para pahlawan TNI dengan gaya tulisan pada era perjuangan.


Close Ads X