Pengguna Jalan Harus Dipaksa Tertib Berlalu Lintas

Kompas.com - 07/09/2018, 15:25 WIB
Lalu lintas di sekitar Gerbang Tol Slipi 1 terpantau padat, Rabu (1/8/2018) malam. Kompas.com/Sherly PuspitaLalu lintas di sekitar Gerbang Tol Slipi 1 terpantau padat, Rabu (1/8/2018) malam.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Budaya tertib berlalu lintas di Indonesia belum maksimal seperti di negara maju lain, misal Jepang, Belanda dan lain sebagainya. Pengguna jalan di Tanah Air, masih banyak yang melanggar aturan ketika di jalan raya.

Sebagai contoh menerobos lampu merah, berjalan di trotoar, hingga tidak menggunakan atribut keselamatan, seperti helm, sabuk pengaman dan lain sebagainya.

Bicara mengenai fakta beberapa tahun terakhir, setiap tahun jumlah pelanggar lalu lintas secara nasional selalu tinggi. Data yang dirilis Polri untuk 2012 mencapai 5.790.191 pelanggaran, 2013 tembus 6.238.869 pelanggaran, 2014 naik drastis menjadi 12.009.060 pelanggaran, 2015 turun lagi menjadi 7.965.214 pelanggaran, dan 2016 totalnya 8.497.779 pelanggaran.

Demi menciptakan budaya tertib berlalu lintas, menurut penjelasan Marcell Kurniawan, Training Director The Real Driving Center adalah harus tahu dahulu tentang aturan. Pengetahuan ini perlu diwajibkan oleh Pemerintah dari tingkat dasar hingga tingkat atas.

Baca juga: Ini Pemicu Pelanggaran Lalu Lintas di Jalan Raya

Selain itu kata Marcell, perlu diwajibkan untuk para pemohon Surat Izin Mengemudi (SIM) untuk memperoleh dasar pengetahuan via Lembaga Kursus dan Pelatihan Mengemudi, sehingga pengetahuannya bisa terjamin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Masalah di Indonesia adalah kurangnya pemberian pengetahuan kepada masyarakat tentang lalu lintas,” ujar Marcel kepada Kompas.com, Jumat (7/9/2018).

Lalu lintas di ruas Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan terpantau lancar,  Jumat (15/6/2018) sore. Kompas.com/Sherly Puspita Lalu lintas di ruas Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan terpantau lancar, Jumat (15/6/2018) sore.

Setelah orang tau, lanjut dia perlu membangun budaya untuk masyarakat mau untuk menjalankan aturan dan menjalankan perilaku tertib di jalan.

Baca juga: Kenali Penyebab Kemacetan Lalu Lintas di Simpang Jalan

"Tentu saja hal ini bisa dilakukan dengan peneguran dan penindakan oleh Polantas, atau masyarakat harus dipaksa tertib, sehingga mereka akan terpaksa tertib dan akhirnya akan terbiasa tertib," kata dia.

Menurut Marcell, apabil sudah terbiasa maka dengan sendirinya para pengguna kendaraan akan menjadi kebiasaan untuk selalu tertib berlalu lintas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.