Hasil Tes Awal Performa Mesin, ”Handling”, dan ABS PCX Lokal - Kompas.com

Hasil Tes Awal Performa Mesin, ”Handling”, dan ABS PCX Lokal

Kompas.com - 12/02/2018, 16:45 WIB
Handling Honda All New PCX yang kini seperti naik skutik kecil.F Yosi for Kompas.com Handling Honda All New PCX yang kini seperti naik skutik kecil.

Jakarta, KOMPAS.com – Tak sabar rasanya mencoba performa Honda All New PCX. Wajar, karena ada rasa yang dijanjikan berbeda oleh PT Astra Honda Motor, setelah skutik bongsor itu mendapatkan banyak ubahan. Utamanya, di sektor mesin dan handling.

Usai mengamati kepraktisan dan merasakan posisi berkendara, Kompas.com tak membuang waktu saat marshall mengibarkan bendera hijau pertanda semua peserta tes dipersilakan mencoba. Cukup luas area tesnya, meski tetap saja terbatas kalau tak dijajal langsung di jalanan.

Handel gas diputar sedikit, dan PCX langsung melesat. Kesan awal, sepeda motor ini sangat gesit untuk stop and go, sangat kuat di putaran mesin (rpm) bawah. Spesifikasi mesin sama dengan Vario 150, tapi insinyur Honda mengubah banyak titik untuk membuatnya berbeda karakter.

Baca juga : Kado dari Mama, Honda CBR1000RR SP Nyaris Rp 700 juta

Di atas kertas, tenaga yang dihasilkan PCX baru mencapai 14,4 tk @8.500 rpm, dan torsi 13,2 Nm @6.500 rpm. Yang Kompas.com rasakan torsi berlimpah untuk stop and go, nikmat sekali. Tapi saat memasuki putaran menengah ke atas, sedikit kendur.

Asyiknya, saat dipacu, motor ini minim getaran. Bisa jadi karena struktur sasis yang mendapat ubahan. Tampak sepele soal getaran, tapi ini penting untuk menunjang kenyamanan.

Kompas.com di atas Honda All New PCX.F Yosi for Kompas.com Kompas.com di atas Honda All New PCX.
Lincah
Satu hal yang bikin Kompas.com terkesan, kelincahan PCX yang di luar dugaan. Secara kasat mata, bodi bongsornya bikin under estimated soal handling. Tapi itu salah. Saat meliuk-liuk, justru rasanya seperti naik skutik kecil.

Kompas.com masih ingat rasanya PCX versi CBU, digeber lurus sangat stabil. Tapi saat dipakai meliuk, seperti bodi belakang tertinggal dan selalu muncul gejala understeer, agak kaku buat belok. Insinyur Honda berhasil memperbaiki sektor ini, dan sukses bikin Kompas.com suka!

Baca juga : Harga Pasti Honda PCX Lokal Resmi Diumumkan

Suspensi so-so, agak keras, tapi bisa jadi ini untuk lebih menunjang handling dan kestabilan. Mungkin rasanya akan lain kalau dipakai berboncengan, dipastikan makin nyaman.

Pengereman
Nilai jual satu lagi, adanya fitur anti-lock braking system (ABS). Meski cuma ada di bagian depan, atau biasa disebut ABS 1 channel, tapi ini akan cukup membantu pengendara saat harus tiba-tiba melakukan rem mendadak.


Pada putaran terakhir, Kompas.com diminta untuk geber gas di trek lurus dan melakukan pengereman mendadak pada titik yang sudah ditentukan. Sampai pada kecepatan 60 kpj, tuas rem depan saja ditarik.

Ban depan tak terkunci, tapi masih ada daya dorong dari ban belakang. Memang ini hanya menguji performa rem depan. Lain hal ketika kita mengaktifkan dua tas rem (depan-belakang), dipastikan laju motor akan lebih pendek saat direm mendadak.

Komentar
Close Ads X