Cara Benar Menjaga AC Mobil agar Tetap Dingin

Kompas.com - 29/09/2014, 17:57 WIB
Biar lebih segar AC mobil harus tetap menjalani perawatan berkala wikipediaBiar lebih segar AC mobil harus tetap menjalani perawatan berkala
EditorAris F. Harvenda
Jakarta, KompasOtomotif - Dalam seminggu terakhir, suhu pada siang hari sangat panas bahkan sempat mencapai 36 derajat celcius di beberapa tempat Ibu Kota. Bagi pengguna mobil, pendingin kabin (AC : Air Conditioner) merupakan komponen wajib yang harus tetap prima. Bahkan pada satu saat, Sabtu (27/9/2014), awak KompasOtomotif  menuju IIMS 2014 pada pukul 11.00 WIB, suhu kabin mulai terasa panas hingga mengharuskan menaikkan level AC agar lebih sejuk. Lantas apa jadinya jika tiba-tiba AC rusak, dipastikan perjalanan Anda akan terasa tidak nyaman.

Nah, agar AC bisa memberikan kenyamanan terus-menerus kepada pengemudi dan penumpang mobil, ada beberapa perawatan yang harus dilakukan secara teratur. Pendapat itu dikemukan oleh Edo, Kepala Bengkel Dwi Guna, di kawasan Haji Nawi, Jakarta Selatan. 

Berkala
Lakukan servis atau perawatan berkala setiap 8 hingga 12 bulan sekali. Kendati demikian ditambahkan oleh Edo, "Saat ini jarak tempuh tidak bisa menjadi tolak ukur karena kondisi jalan yang macet menyebabkan kerja AC semakin lama."

Indikator AC sudah waktunya diservis adalah suhu yang dihasilkan tidak sedingin sebelumnya. Biasanya disebabkan evaporator mulai kotor. "Ciri lain, bau tidak sedap yang keluar dari kotoran di evaporator. Beban kerja sistem pun menjadi berat," urai Edo.

Perbaikan
Jika memang dinyatakan ada kerusakan atau mulai menurun performanya, langkah perbaikan wajib dilakukan. Sebelum diputuskan untuk dibongkar, sebaiknya periksa dulu sistem sirkuit AC. Evaporator adalah target utama untuk dibersihkan karena kerap kotor. Selain itu, juga harus dilakukan penambahan oli untuk kompresor. "Komponen yang wajib diganti setiap servis adalah dryer karena cara kerjanya sama dengan filter bensin," papar Edo. Freon juga perlu diisi ulang karena saat disevis pasti ada yang terbuang. 

Proses pembersihan evaporator membutuhkan waktu 3 jam lebih, dengan catatan tidak ada kerusakan komponennya. Sedangkan biaya perawatan, mulai dari Rp 400.000 untuk buatan Jepang, hingga Rp 1,5 juta merek buagtan Eropa dengan konstruksi lebih ribet. Itu pun untuk jasa kerja dan freon. Sementara kalau dryer diganti, biaya befrkisar dari Rp 175.000 -750.000 tergantung merek dan model mobilnya.

Dipanaskan
Menurut Edo, bila mobil yang tidak dipakai selama sebulan, mesin sebaiknya dihidupkan (dipanaskan) dan AC diiaktifkan. Tujuannya, untuk menghindari pengendapan oli di kompresor. Pasalnya, pada kondisi tersebut bila AC dihidupkan akan terjadi gesekan pada permukaan komponen kompresor yang saling bersentuhan. Karena keseringan, rusak deh itu kompresor!

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.