Salin Artikel

Belajar dari Kecelakaan Beruntun di Gatot Soebroto

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecelakaan yang melibatkan dua mobil terjadi di Jalan Jenderal Gatot Subroto, tepatnya di depan Kantor Pajak wilayah Jakarta Selatan pada Kamis (7/10/2021).

Dikutip dari Megapolitan Kompas.com, insiden tersebut bermula saat mobil Toyota Calya yang sedang melaju di lajur paling kanan hendak mengambil lajur kiri.

Diduga tak cukup ruang untuk berpindah jalur, mobil Toyota Calya tersebut kemudian menabrak separator busway.

Pada saat yang bersamaan, datang dari arah belakang mobil Honda HR-V berkelir abu-abu. Karena kurangnya jarak aman pengereman dan menghindar, mobil HR-V pun menabrak bodi belakang kendaraan Toyota Calya.

Terkait hal ini, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana, kembali mengingatkan bagaimana cara berbelok atau berpindah lajur dengan aman.

“Ketika ingin berbelok hal pertama harus dilakukan adalah cek area belakang, aman atau tidak. Bukan hanya melihat dari spion, tetapi juga kepala harus menoleh, untuk memastikan keadaan benar-benar aman. Selanjutnya, baru menyalakan lampu sein,” ucapnya kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Sony melanjutkan, ketika pengemudi menyalakan lampu sein untuk berbelok, artinya sedang meminta izin kepada pengendara lainnya.

Setelah itu, tunggu terlebih dahulu, diberi jalan atau tidak. Jika diberi jalan, manuver sebaiknya dilakukan secara halus dan tetap memperhatikan keadaan sekitar. Hal ini dilakukan untuk mengurangi risiko kecelakaan di jalan raya

Menurut Jusri, jarak aman linear dengan waktu persepsi manusia dan waktu reaksi mekanikal. Artinya, ketika melihat kejadian tak terduga, butuh berapa detik untuk melakukan manuver yang aman sehingga terhindar dari celaka.

“Misalnya setelah melihat kejadian yang ingin dihindari lalu melakukan manuver seperti mengerem, atau pindah lajur, butuh berapa detik. Semakin jauh jaraknya, maka waktu untuk mengantisipasinya akan lebih baik,” kata dia.

Jika tidak memiliki jarak aman, artinya tidak memiliki ruang dan waktu untuk analisa dan bereaksi. Kebiasaan memilihara jarak ini harus diikuti dengan mengerti apa yang dilihat.

“Arti dari mengerti apa yang dilihat adalah, jika terlalu mepet dengan mobil di depan seharusnya sudah mengerti, bisa kurangi kecepatan atau menyalipnya. Begitu juga jika dibuntuti dari belakang, bisa membiarkannya lewat atau tancap gas,” kata dia.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/10/08/084200315/belajar-dari-kecelakaan-beruntun-di-gatot-soebroto

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.