Salin Artikel

Pentingnya Perluasan Asuransi bagi Pemilik Kendaraan

JAKARTA, KOMPAS.com - Sikap hati-hati dan waspada dalam berlalu lintas mutlak penting dilakukan. Namun, risiko kecelakaan saat berkendara tetap selalu ada. Terbukti dari angka kecelakaan dan kerugian materiil yang masih terhitung tinggi.

Bersumber dari data Ditlantas Polda Metro Jaya tentang jumlah kecelakaan di wilayah hukum Polda Metro Jaya periode Januari-Mei 2021, terdapat total 816 kecelakaan yang menimbulkan korban. Lebih rinci sebanyak 28 korban meninggal, 89 orang luka berat, dan 752 luka ringan.

Lalu kerugian materiil yang dialami oleh pengguna jalan yang terlibat dalam kecelakaan lalu lintas pada periode tersebut mencapai angka Rp 1 miliar lebih.

Berdasarkan data tersebut, PT Asuransi Adira Dinamika Tbk (Adira Insurance) menilai jaminan perluasan Third Party Liability (TPL) untuk asuransi kendaraan penting dimiliki. Hal ini disebut sebagai perlindungan kepada korban kecelakaan terhadap kerugian materiil yang dibebankan kepadanya.

“Khususnya tambahan jaminan TPL yang mampu memberikan perlindungan kepada pengguna jalan apabila mendapatkan risiko tuntutan tanggung jawab dari pihak ketiga atau pengguna jalan lainnya,” kata Direktur Adira Insurance Wayan Pariama, Selasa (31/8/2021).

Menurut Polis Standar Asuransi Kendaraan Bermotor Indonesia (PSAKBI), jaminan TPL atau Tanggung Jawab Hukum pihak Ketiga dapat memberikan perlindungan ganti rugi atas adanya tuntutan dari pihak ketiga terhadap Tertanggung yang secara langsung disebabkan kendaraan bermotor.

Kerugian dapat terjadi baik pada kendaraan, dirinya sendiri, ataupun kerusakan harta benda.

“Jaminan TPL memberikan ganti rugi yang tidak sebatas kerusakan pada kendaraan saja tapi juga meliputi harta benda, biaya pengobatan, cidera badan hingga kematian, sesuai dengan limit jaminan TPL yang telah disepakati di awal antara Tertanggung dengan Pihak Asuransi. Di Adira Insurance, jaminan TPL dapat diperluas untuk asuransi mobil dan asuransi motor,” ungkap Wayan.

Adapun premi yang wajib dibayarkan sudah ditetapkan oleh OJK menggunakan pajak progresif. Hal ini tergantung dengan limit jaminan yang ingin dimiliki yang tertera pada ikhtisar polis.

Besaran rate untuk asuransi mobil jika ingin mendapatkan limit jaminan Rp 25 juta adalah 1 persen per tahun. Ini berarti harga preminya yakni Rp 25 juta dikalikan 1 persen atau kurang lebih sebesar Rp 250.000 per tahun.

Wayan menyebutkan penambahan premi ini bisa membantu baik tertanggung yang memiliki asuransi maupun korban kecelakaan. Jaminan TPL bisa disebut sebagai bentuk tanggung jawab sosial.

Sebab jika tertanggung pemilik asuransi jadi penyebab kecelakaan, jaminan ini bisa membantu korban terdampak. Dengan kata lain, perluasan TPL jadi salah satu upaya untuk bertanggungjawab jika menimbulkan kerugian dalam berlalu lintas.

Untuk pengajuan klaim manfaat TPL, pihak korban harus memberikan Surat Tuntutan yang ditujukan kepada Tertanggung. Setelah itu, Tertanggung akan melaporkan kepada pihak asuransi terkait Surat Tuntutan tersebut.

Berikut beberapa tips agar klaim asuransi bisa diterima oleh pihak pemberi asuransi:

  1. Pelanggan harus menghindari hal-hal yang dikecualikan dalam polis seperti telat melapor klaim dari batas waktu pelaporan, pengemudi tidak memiliki surat izin mengemudi, klaim yang dilaporkan tidak dijamin dalam polis, klaim yang dilaporkan termasuk dalam klausula pengecualian dalam polis.
  2. Melengkapi dokumen klaim, seperti formulir klaim yang telah diisi, fotokopi polis asuransi, SIM, STNK, surat keterangan dari kepolisian.
  3. Kendaraan milik Tertanggung tidak digunakan untuk perbuatan yang melanggar hukum.
  4. Jika mengalami kecelakaan, jangan lupa memberikan bukti dengan mendokumentasikan terlebih dahulu keadaan kendaraan pasca kecelakaan dan memahami penyebab kecelakaan yang ditanggung sebelum mengajukan klaim secara langsung.
  5. Perhatikan terkait wilayah pertanggungan apakah sesuai dengan isi polis.
  6. Jangan membuat kerusakan yang disengaja oleh Tertanggung.
  7. Pahami polisnya, baca dan pelajari dengan jelas polis-polis yang diberikan pihak asuransi, terutama klaim yang dijamin dalam polis atau termasuk dalam klausul pengecualian dalam polis.

“Dengan memiliki jaminan TPL, kita sudah turut berpartisipasi untuk kemaslahatan orang banyak, terutama apabila ada korban kecelakaan yang tidak bisa mendapatkan biaya pengobatan,” kata Wayan menambahkan.

https://otomotif.kompas.com/read/2021/08/31/121934415/pentingnya-perluasan-asuransi-bagi-pemilik-kendaraan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.