Pahami Etika Menyalip Kendaraan Lain di Jalan Raya

Kompas.com - 07/06/2022, 14:12 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Mengendarai kendaraan bermotor di jalan raya tidak terlepas kebiasaan mendahului atau menyalip kendaraan lain.

Namun saat menyalip kendaraan, pengendara tidak bisa sembarangan. Ada aturan tersendiri mengenai cara menyalip kendaraan lain agar tetap menjaga keselamatan berkendara.

Baca juga: Viral, Video Polisi Nyaris Tertabrak Truk ODOL di Nagreg

Dalam Undang-Undang nomor 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (UU LLAJ), tepatnya pada pasal 109 dijelaskan, pengemudi kendaraan bermotor yang akan melewati.

Kendaraan lain harus menggunakan lajur atau jalur jalan sebelah kanan dari kendaraan yang akan dilewati, mempunyai jarak pandang yang bebas, dan tersedia ruang yang cukup.

Selain itu di pasal 112 ayat (1) disebutkan bahwa "Pengemudi kendaraan yang akan berbelok atau berbalik arah wajib mengamati situasi Lalu Lintas di depan, di samping, dan di belakang Kendaraan serta memberikan isyarat dengan lampu penunjuk arah atau isyarat tangan,"


Sedangkan ayat (2) berbunyi, “Pengemudi kendaraan yang akan berpindah lajur atau bergerak ke samping wajib mengamati situasi Lalu Lintas di depan, di samping, dan di belakang kendaraan serta memberikan isyarat,”

Lalu lintas di Jalan Raya Klari, Jalur Arteri Karawang, Jawa Barat, Sabtu (7/5/2022) siang pukul 13.55 WIB.KOMPAS.COM/FARIDA Lalu lintas di Jalan Raya Klari, Jalur Arteri Karawang, Jawa Barat, Sabtu (7/5/2022) siang pukul 13.55 WIB.

Kemudian dalam pasal 117 diterangkan, pengemudi yang akan memperlambat kendaraannya harus mengamati situasi lalu lintas di samping dan di belakang Kendaraan dengan cara yang tidak membahayakan kendaraan lain.

Maka dari itu, mendahului kendaraan juga jangan sembarangan, ada juga beberapa hal yang harus diperhatikan secara teknis.

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI), Sony Susmana menjelaskan bahwa ada etika dalam menyalip kendaraan.

Baca juga: Ada Perbaikan Jalan di Ruas Tol Jakarta-Tangerang, Awas Macet

Jika menyalip di jalan yang memiliki beberapa lajur dalam satu jalur, hal yang harus dilakukan pertama kali sebelum mulai menyalip adalah melihat situasi di belakang lewat spion terutama pada lajur kanan.

Bila terlihat kendaraan di belakang dengan jelas, itu pertanda jarak kendaraan tersebut cukup dekat.

Menyalip akan aman dilakukan jika kendaraan di belakang posisinya cukup jauh. Jika dirasa sudah ada jarak yang cukup dengan kendaraan di belakang, nyalakan lampu sein kanan sebagai kode bahwa akan menyalip.

"Jadi jangan nyalakan (lampu) sein baru lihat spion. Itu salah," kata Sony.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.