Pengguna Motor Wajib Paham Teknik Mengerem yang Benar

Kompas.com - 28/07/2021, 17:12 WIB
Mengerem sepeda motor ada teorinya. mpm-motor.co.idMengerem sepeda motor ada teorinya.

JAKARTA, KOMPAS.com - Teknik pengereman yang benar sebenarnya jadi pengetahuan dasar yang wajib dikuasai semua pengendara sepeda motor.

Sayangnya masih banyak pengendara yang belum paham hal tersebut karena belajar berkendara hanya secara otodidak.

Pasalnya ketika berada di jalan, segala ancaman tidak terduga bisa terjadi kapan saja. Jika pengendara tidak paham teknik mengerem yang benar, kemungkinan besar rem mendadak jadi aksi yang akan dilakukan.

Sementara rem mendadak sendiri tidak bisa asal. Kerap ditemukan pengendara melakukan rem mendadak hingga terjatuh. Seperti yang terlihat pada video unggahan Laman Facebook Dashcam Indonesia, Rabu (28/7/2021).

Baca juga: Mana Lebih Bahaya, Ban Kelebihan atau Kekurangan Tekanan Udara?

Pada video tersebut terlihat pengendara sepeda motor berboncengan melaju kencang lalu mengerem secara spontan hingga akhirnya terjatuh.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menanggapi hal tersebut, Head of Safety Riding Wahana Agus Sani menjelaskan mengenai teknik mengerem yang benar dan aman.

"Pengereman yang aman harus memakai kedua rem (depan dan belakang) secara bersamaan agar sepeda motor dapat berhenti atau mengurangi kecepatan dengan aman," kata Agus kepada Kompas.com, Rabu (28/7/2021).

Ia menjelaskan, jika hanya dilakukan dengan rem depan, kemungkinan besar ban depan akan selip dan tergelincir. Bisa juga sepeda motor akan stoppie atau bagian belakang motor terangkat ke depan karena seluruh beban motor berpusat ke roda depan.

Baca juga: Mengenal Bus Baru Marcopolo, Ada Varian Single dan Double Decker

Ilustrasi rem sepeda motorSHUTTERSTOCK Ilustrasi rem sepeda motor

"Porsi pengereman pun harus disesuaikan dengan kondisi jalan. Jika jalan dalam kondisi baik maka rem depan bisa ditarik kuat. Namun jika kondisi jalan licin maka penggunaan rem depan harus dikurangi agar ban depan tidak tergelincir," kata Agus lebih lanjut.

Ada pula pengendara yang akhirnya takut untuk menggunakan rem depan sehingga hanya mengandalkan rem belakang. Agus mengatakan hal tersebut juga tidaklah tepat.

"Konsekuensinya pengereman jadi kurang maksimal sehingga jarak pengereman lebih jauh. Jika memaksa menarik rem belakang terlalu kuat dikhawatirkan roda belakang terkunci yang mengakibatkan motor goyang. Jika tidak seimbang bisa terjatuh," ungkapnya.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.