Minim Kendaraan karena PSBB, Kualitas Udara Jakarta Belum Terlalu Baik

Kompas.com - 14/04/2020, 14:01 WIB
Ilustrasi kemacetan ibukota. SHUTTERSTOCKIlustrasi kemacetan ibukota.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sudah diberlakukan di Jakarta sejak hari Jumat (10/04/2020), selama 14 hari (dapat diperpanjang). Hal ini dilakukan guna mencegah penyebaran virus corona atau covid-19.

Selama penerapan PSBB sejumlah kegiatan dibatasi. Di antaranya sekolah dan kerja diliburkan. Kecuali pekerja dengan sektor tertentu seperti, tenaga kesehatan dan industri pangan.

Hal tersebut membuat jalanan menjadi sepi dan lenggang hampir seluruh kota di Indonesia. Dampak positifnya, polusi udara semakin berkurang.

Banyak masyarakat yang menggunggah foto kondisi langit biru ke media sosial. Selain itu, kualitas udara juga semakin bersih. Benarkah begitu?

Baca juga: Ban pada Mobil yang Parkir Lama Perlu Isi Nitrogen?

Aplikasi IQAir AirVisualKOMPAS.com/Aprida Mega Nanda Aplikasi IQAir AirVisual

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Merujuk data IQAir.com AirVisual, sebuah aplikasi pemantau polusi udara, kualitas udara di Jakarta saat ini berada di tahap ‘unhealthy for sensitive grup’ atau masih rentan buat kelompok sensitif seperti anak-anak, ibu hamil dan orang lanjut usia

Nilai udara di Jakarta berkisar 101-150. Khusus hari ini (14/10/2020) poinnya 115. Artinya, beberapa orang yang memiliki tingkat sensitif yang tinggi berisiko mengalami iritasi atau masalah pernafasan.

Padahal, sebelumnya, Jakarta selalu berada di tahap ‘unhealthy’ dengan nilai udara beriksar 151-200.

Kendaraan melintas di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Selasa (7/4/2020). Pemerintah telah resmi menetapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di wilayah DKI Jakarta dalam rangka percepatan penanganan COVID-19.ANTARA FOTO/AKBAR NUGROHO GUMAY Kendaraan melintas di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Selasa (7/4/2020). Pemerintah telah resmi menetapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di wilayah DKI Jakarta dalam rangka percepatan penanganan COVID-19.

Direktur Pengendalian Pencemaran Udara, Dasrul Chaniago, mengatakan, dari regresi linear, grafik menunju naik karena perubahan musim.

Baca juga: Aki Mobil Tekor saat Masa PSBB, Ini Cara Tepat Gunakan Kabel Jumper

“April ini sudah masuk Musim Angin Timur, kecenderungan udara yang terbawa lebih tidak bersih dibandingkan Musim Angin Barat (Oktober-Maret). Ada beberapa hal yang berpengaruh terhadap udara ambien. Jumlah sumber emisi, arah angin, kecepatan angin, dan bentuk bentang alam,” ujar Dasrul saat dihubungi Kompas.com, Selasa (14/10/2020).

Dasrul melanjutkan, “Kalau kita bandingakan year on year dengan tahun 2020, ada pengurangan partikulat (PM2.5) sebesar 10 persen untuk Jakarta pada data tahun 2020 selama 3,5 bulan ini, yaitu pengurangan CO2 secara global 5 persen,” kata Dasrul.

Data per jam pada aplikasi IQAir AirVisual menunjukan kualitas udara di Jakarta hari ini memang tidak terlalu baik.

Pada pukul 16.00 hingga 04.00 pagi, point udara dijam tersebut berada di angka 50-100, artinya bagi mereka yang tingkat sensitifitasnya tinggi harus menghindari aktivitas di luar rumah karena mereka mungkin mengalami gejala pernapasan.

Namun kondisi ini berbeda dengan sebelum adanya virus Corona, Data IQAir pada Desember menunjukan kualitas udara di Jakarta masuk dalam katagori tidak sehat dengan poin antara 101-150.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.