Kesalahan Dasar saat Wanita Baru Bisa Naik Motor, Sein Kanan Belok ke Kiri

Kompas.com - 12/02/2020, 18:01 WIB
Lady biker dan tato artis Henriette Ibrahim mengendarai Harley Davidson-nya di Kota Broumana, Timur Laut Ibukota Beirut, 5 Desember 2015. AFP PHOTO / PATRICK BAZLady biker dan tato artis Henriette Ibrahim mengendarai Harley Davidson-nya di Kota Broumana, Timur Laut Ibukota Beirut, 5 Desember 2015.

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat ini posisi wanita tidak hanya sekedar sebagai penumpang sepeda motor saja, tetapi juga sebagai pengemudi. Faktanya dari tahun ke tahun pengemudi sepeda motor yang dikendarai oleh wanita semakin meningkat.

Namun kebiasaan berkendara para wanita kalau diperhatikan bisa menimbulkan bahaya, tidak hanya untuk pengemudi itu sendiri tetapi juga bagi orang lain.

Baca juga: Bahan Bakar Solar B100 Mulai Dilakukan Tes Jalan

Menurut Agus Sani Head of Safety Riding Promotion Wahana, menurutnya kebanyakan wanita tidak terlalu sadar akan faktor keamanan dalam berkendara.

Seperti contoh dasarnya, banyak wanita yang asal mengendarai jenis motor tanpa menyesuaikan dengan postur tubuhnya.

“Pastikan sepeda motornya sesuai dengan postur badan si pengemudi, kalau postur badannya kecil sebaiknya menggunakan unit motor yang kecil seperti Beat atau Scoopy. Jangan memaksakan menggunakan unit yang besar seperti PCX karena akan menyulitkan untuk handling-nya,” ujar Agus kepada Kompas.com di Jakarta, Rabu (12/02/2020)

Lady biker safety ridingStanly/Otomania Lady biker safety riding

Agus juga menjelaskan kebanyakan pengemudi wanita langsung memilih terjun ke jalan raya padahal mereka belum terlalu mahir mengendarai sepeda motor.

Wanita biasanya belum memahami karakter motornya terlebih dahulu, seperti fungsi rem, gas, dan komponen lain seperti sein. Makanya sering ditemui dijalan pengemudi wanita yang ingin belok kiri tetapi yang dinyalakan lampu sein kanan,” ujar Agus.

Baca juga: Bahan Bakar Solar B100 Mulai Dilakukan Tes Jalan

Selain itu wanita juga dinilai kurang sabar ketika berkendara khususnya di jalan raya.

“Biasanya mereka melakukan putar balik atau berbelok tanpa melakukan perhitungan sebelumnya. Tidak terlalu memikirkan kendaraan yang berada di sekitarnya, mungkin karena pola pikir yang beranggapan ‘siapa yang mau marahin wanita?’ sehingga mereka bersikap demikian,” kata Agus.

Terakhir Agus menegaskan, penggunaan helm bagi pengendara motor wanita juga harus yang sesuai dengan SNI.

“Jangan sembarangan dalam memilih dan memakai helm, wanita biasanya tidak mau tatanan rambut atau jilbab yang ia kenakan rusak, sehingga biasanya helm yang digunakan tidak benar-benar pas di kepala. Ketika kecelakaan terjadi helm akan mudah terlepas dan hancur. Lebih pilih mana penampilan atau keselamatan?” ujar Agus.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X