Suzuki RGR 150, Motor Kencang di Zamannya

Kompas.com - 15/11/2019, 11:16 WIB
Suzuki RGR 150 Oni FaristiwaSuzuki RGR 150
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Redaksi kembali menghadirkan foto sepeda motor spesial (collectible item) dalam bentuk ilustrasi karya Oni Faristiwa. Liputan karya seni ini hadir reguler setiap Jumat, di kanal otomotif Kompas.com.

Kali ini, pada pekan ke-32 awak redaksi menghadirkan goresan sketsa Suzuki RGR 150. Motor sport legendaris dari Suzuki yang booming di Tanah Air medio 90'an.

Suzuki RGR 150 lahir di Indonesia pada awal 1990. Saat itu kehadirannya diposting untuk menantang Yamaha RX-Z.

Baca juga: Yamaha RX-Z, Laris di Malaysia Tumbang di Indonesia

Model pertama yanng lahir di Indonesia sering disebut RGR Sprinter karena punya lampu belakang kotak. Unitnya merupakan impor CBU dari Thailand. Di Negeri Gajah Putih motor itu bernama RG-V 150SS, yakni RG-V generasi kedua setelah RG-V 150S (1985-1991).

Suzuki RGR 150Oni Faristiwa Suzuki RGR 150

Saat meluncur di Indonesia, RGR 150 langsung menyedot perhatian. Sosoknya tampil keren dengan fairing setengah telanjang lengkap dengan pelindung mesin alias under cowl. Bentuk rumah lampu depan sedikit mengingatkan Suzuki Katana, dan bagian buritan masih kotak.

Namun selain desain, hal yang paling disukai dari RGR Spinter ialah mengusung mesin 150 cc, lebih besar dari RX-Z yang 135 cc. Selain itu suspensi belakangnya sudah monoshock bukan model ganda.

Sayang masa hidup RGR Sprinter tak lama. Suzuki menyetop penyebarannya pada 1992, dan kemudian pada 1993 digantikan RGR 150 generasi kedua yaitu RGR 150 Crystal.

Baca juga: Alasan Yamaha Nouvo Masih Dicintai dan Tak Lekang Zaman

Perbedaan RGR 150 Crystal terletak pada lampu belakang dan sudah memakai full fairing. Masa hidup RGR 150 Crystal juga tidak terlalu lama hanya tiga tahun sebab mulai berhenti dipasarkan pada 1995.

Suzuki RGR 150Oni Faristiwa Suzuki RGR 150

Tahun itu Suzuki mengganti RGR Crystal dengan model lanjutan yaitu RGR Tornado (19955-1997). Mengapa disebut Tornado sebab lampu belakangnya sudah lebih modern seperti Tornado. Secara keseluruhan bentuk bodinya juga lebih bulat dari dua varian pendahulunya.

Hal menarik dari RGR Sprinter ialah mengusung teknologi yang terbilang tinggi di zamannya. Beberapa yang terekam ialah teknologi SIPC (Suzuki Intake Pulse Control) dan SSS (Suzuki Super Scavenging System).

Teknologi SIPC bertugas mengontrol masuknya bahan bakar sesuai kebutuhan mesin. Sedangkan SSS berfungsi memberi asupan udara lebih besar ketika mesin meraung di rpm tinggi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X