Era Kendaraan Listrik Ancam Industri Komponen Otomotif

Kompas.com - 12/09/2019, 18:29 WIB
Komponen Esemka KOMPAS.com/RulyKomponen Esemka
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Tak bisa dipungkiri, perkembangan kendaraan listrik pada saatnya bakal mengeliminasi beberapa komponen yang sudah tidak dibutuhkan.

Misalnya pada mesin bakar internal, komponennya lebih banyak dan kompleks. Sementara kendaraan listrik hanya terdiri dari motor elektrik dan baterai.

Hal ini tentu bakal berimbas pada tutupnya sejumlah pabrik penyedia komponen di dalam negeri. Gabungan Industri Alat Mobil dan Motor (GIAMM) memprediksi bakal ada pengurangan volume produksi komponen, jika kendaraan listrik mulai terserap di pasar.

Baca juga: Ratusan Truk Terjaring Operasi ODOL Cipularang

Hadi Suryadipraja, Sekretaris Jenderal GIAMM, saat berbincang dengan wartawan di Jakarta (11/9/2019), mengatakan jika jumlah anggota yang memproduksi komponen untuk mesin bakal berkurang hingga 30 persen.

“Komponennya akan berbeda, tidak semua bisa dipakai. Misalnya saja kendaraan listrik tidak memakai oli,” ujarnya

Baca juga: Diproduksi Lokal, Komponen Esemka dan Produk Jepang Sama Baiknya

Baterai Mobil Listrik Nissan Leaf Foto: Wikipedia/H.Kashioka Baterai Mobil Listrik Nissan Leaf

Sementara itu Rosalina Faried, Ketua Umum Perkumpulan Industri Kecil dan Menengah Komponen Otomotif (PIKKO), berujar bahwa pihaknya tidak begitu terkena dampak dari perkembangan kendaraan listrik.

Sebab, anggota-anggota PIKKO lebih fokus memproduksi komponen dengan teknologi menengah ke bawah. Bukan seperti GIAMM yang memproduksi suku cadang mesin bakar internal. Namun begitu, ada beberapa komponen terurai yang dibutuhkan anggota GIAMM dari PIKKO.

“Misalnya knalpot kan terdiri dari beberapa beberapa komponen terurai, itu salah satu komponennya anggota kami yang produksi,” kata Rosalina dalam kesempatan yang sama.

Baca juga: Tanpa Pabrik Baterai, Proyek Kendaraan Listrik Bisa Terhambat

Pekerja merakit mobil pick up di Pabrik Mobil Esemka, Sambi, Boyolali, Jawa Tengah, Jumat (6/9/2019). Presiden Joko Widodo meresmikan pabrik mobil PT Solo Manufaktur Kreasi (Esemka) untuk mulai beroperasi memproduksi mobil. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/foc.ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho Pekerja merakit mobil pick up di Pabrik Mobil Esemka, Sambi, Boyolali, Jawa Tengah, Jumat (6/9/2019). Presiden Joko Widodo meresmikan pabrik mobil PT Solo Manufaktur Kreasi (Esemka) untuk mulai beroperasi memproduksi mobil. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/foc.

Sedangkan Kementerian Perindustrian memperkirakan industri komponen otomotif bisa melakukan transisi untuk memproduksi komponen bagi kendaraan listrik secara bertahap. Dengan rencana dibangunnya pabrik baterai, akan turut meningkatkan investasi ekosistem industri kendaraan listrik.

“Nanti pelan-pelan akan dibuat di dalam negeri juga, jadi mereka ini akan transisi,” imbuh Putu Juli Ardika, Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan (Imatap) Kemenperin.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X