Analisa Suzuki Motor soal Kenaikan Bea Balik Nama

Kompas.com - 26/06/2019, 14:02 WIB
Suzuki GSX-R150 ABS Suzuki GSX-R150 ABS
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) 2W mengatakan, daya beli warga Jakarta tidak terlalu terpengaruh dengan rencana kenaikan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB) dari 10 persen menjadi 12,5 persen.

Banggas F Pardede, Marketing Manager PT SIS 2W mengatakan, bisa begitu karena setiap daerah memiliki elastisitas penerimaan harga yang berbeda. Jakarta merupakan salah satu daerah yang lebih kuat soal penerimaan harga.

Baca juga: 9 Perbedaan Kawasaki KLX 230 dan KLX 230R

"Kalau di Jakarta Upah Minimum Provinsi (UMP) mungkin pengaruhnya lebih sedikit jika dibandingkan dengan daerah lain yang upahnya kecil. Karena kita bisa lihat price elasticity-nya berbeda," kata Banggas kepada Kompas.com, Rabu (26/6/2019).

Modifikasi Suzuki NEX II bergaya adventure di IMOS 2018stanly Modifikasi Suzuki NEX II bergaya adventure di IMOS 2018

Banggas menjelaskan, selain penerimaan harga karena UMP, dasarnya setiap segmen motor juga memiliki tingkat penerimaan masing-masing. Konsumen skutik dan motor sport berbeda ketika menyangkut harga jual.

"Karena per segmen itu juga berbeda. Kenaikan itu dilihat dari NJKB (Nilai Jual Kendaraan Bermotor), kita ambil NJKB Nex II semisal Rp 12 juta, dengan kenaikan 2,5 persen mungkin kenaikannya dari yang lama (BBN 10 persen) sekitar Rp 300 ribuan," katanya.

Baca juga: Kenaikan Bea Balik Nama Berpengaruh ke Penjualan Motor

Banggas mengatakan, adanya rencana kenakan BBNKB pasti berpengaruh kepada penjualan Suzuki keseluruhan, namun sampai saat ini seberapa besar pengaruhnya masih memerlukan studi.

"Kalau dari Suzuki kami melihat adanya kenaikan ini otomatis ada pengaruh ke permintaan motor, tapi seberapa pengaruh kami belum bisa jabarkan. Karena kami harus lihat ini secara lebih luas," kata Banggas.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X