Tinjau Lagi Penggunaan Busi Racing buat Harian

Kompas.com - 24/06/2019, 19:24 WIB
Busi NGK buat PCXdok.NGK Busi NGK buat PCX

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembakaran yang baik akan menghasilkan tenaga yang besar. Pengertian itu diterjemahkan sebagian orang dengan memakai busi racing di sepeda motor harian untuk memperbesar api busi.

Padahal peruntukan motor balap dan harian jauh berbeda, termasuk soal penggunaan busi. Menggunakan busi khusus balap di motor harian bukanlah ide yang baik karena justru menciptakan masalah.

Diko Oktaviano, Technical Support NGK Busi Indonesia mengatakan, busi balap didesain untuk penggunaan ekstrem sehingga tidak sesuai untuk mesin standar. Spesifikasi busi balap akan mubazir dipakai di motor harian.

Baca juga: Toyota Sambut Kehadiran Renault Triber

"Tidak perlu. Busi racing dirancang untuk engine tuning sehingga kalau dipakai di harian justru tidak memiliki efek. Busi Racing NGK adalah busi kompetisi warna merah. Tapi jika masih Iridium IX atau platinum GPower penggunannya bisa harian maupun racing," kata Diko kepada Kompas.com, Senin (24/6/2019).

Busi motor Injeksizona435412 Busi motor Injeksi

Diko mengatakan, penggunaan busi racing pada motor harian justru bisa menyebabkan masalah di mesin seperti menumpuknya deposit karbon di ruang bakar, atau malah terjadi misfiring atau salah pengapian.

Salah satu contoh terjadinya misfiring yang paling terlihat yaitu knalpot 'nembak' dan akhirnya terjadi detonasi atau 'knocking.' Hal tersebut dapat diperburuk apabila mesin sering digunakan untuk jarak dekat dengan ritme stop & go.

Baca juga: Klasemen Galang Hendra Usai Seri Misano

Jika dirasa busi standar yang dipakai kurang mumpuni, Diko mengatakan pilihlah busi dengan bahan yang bagus. Cirinya yakni cari busi yang memiliki titik leleh yang tinggi dengan konduktivitas listrik yang baik.

“Pilih elektroda yang mampu menciptakan percikan listrik lebih fokus untuk menghasilkan efek pertumbuhan api yang cepat membesar sehingga menghasilkan ledakan energi yang lebih tinggi,” katanya.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X