Wajib ABS Bagi Sepeda Motor Kecil, Bosch Pasrah ke Pemerintah

Kompas.com - 14/11/2018, 18:02 WIB
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mengklaim sedang mengkaji regulasi wajib anti-lock braking system (ABS) pada sepeda motor di Tanah Air., khususnya pada motor berkubikasi kecil. Menanggapi hal ini, Bosch selaku produsen aftermarket otomotif, sekaligus produsen komponen ABS di Indonesia, mengaku cukup mendukung rencana tersebut.

Managing Director Bosch Indonesia Andrew Powell, mengatakan, pihak Bosch sudah berkordinasi cukup lama dengan berbagai pihak dan melakukan riset dengan mengandeng Universitas Indonesia (UI).

"Kordinasi dengan pihak-pihak terkait sudah kami lakukan, kami sampai membahas mengenai fungsi ABS serta kegunaanya pada sepeda motor yang bisa menekan angka fatalitas kecelakaan. Kami juga sudah lakukan riset dengan UI," ujar Andrew kepada wartawan di Karawang, Selasa (13/11/2018).

Baca juga: Yamaha FreeGo Pionir Skutik Murah Pakai ABS

Meski sudah banyak melakukan diskusi dan riset, namun Andrew mengatakan bila pihaknya tidak bisa ikut campur dalam masalah regulasi. Diwajibkan atau tidak, semuanya tergantung pemerintah, Bosch sendiri hanya meyediakan teknologi dan memaparkan data dari hasil riset.

Andrew juga menjelaskan dari hasil riset pada 2017 lalu, Bosch mendapatkan angka 72 persen kecelakaan lalu lintas di Indonesia berasal dari pengguna motor. Dengan hasil riset terkini bersama UI, Bosch mendapat fakta bila pamasangan ABS bisa menekan fatalitas kecelakaan hingga 27 persen dari total kecelakaan motor.

Menurut Andrew, line-up produk ABS Bosch sudah siap diaplikasi untuk motor berkapasitas besar maupun kecil. Sementara untuk kisaran harga mahal atau tidak bila motor sudah menggunakan ABS, Andrew mengatakan ketentuannya ada di pihak pabrikan yang menjual motor tersebut.

ABS pada motor ABS pada motor
Baca juga: Sepeda Motor Wajib ABS Harus Dimulai dari Kesiapan Industri

"Aplikasi ABS cukup penting bagi sepeda motor, meski sebagian menggangap bila pada motor kecil belum dibutuhkan atau bisa menjadi mahal, saya ingin tanya kepada anda, berapa nilai hidup anda," kata Andrew.

Secara terpisah, meski tidak menyebutkan angka secara spesifik, namun menurut Central Sales Manager Divisi Original Equipment Bosch Indonesia Bernard Simanjuntak, berdasarkan data informasi yang ia dapa dari hasil riest Bosch dengan UI, rata-rata kecelakaan sepeda motor memang didominasi pengguna motor yang tidak menggunakan piranti ABS.

"Dari data saya tidak bisa sebutkan berapa-berapanya, tapi memang finalnya menyatakan fatalitas kecelakaan sepeda motor paling banyak tanpa ABS, dan memang itu didominasi motor-motor berkapasitas kecil 150 cc ke bawah," ucap Bernard kepada Kompas.com di lokasi yang sama.

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.