Rombak Pajak Sedan, Pemerintah Harap Pertumbuhan Ekspor

Kompas.com - 11/08/2017, 16:16 WIB
Honda City 2017 Honda Prospect Motor (HPM)Honda City 2017
|
EditorAgung Kurniawan

Tengerang, KompasOtomotif – Selain menumbuhkan pasar dalam negeri, pemerintah berharap jumlah ekspor otomotif akan terus meningkat. Tahun ini saja, ekspor secara utuh (completely built up/CBU)  diharapkan bisa mencapai 200.000 unit.

Demi mempermulus target, pemerintah  melalui Kementerian coba merombak regulasi otomotif, yang salah salah satunya terasa menganaktirikan segmen sedan. Ini membuat produsen enggan untuk memproduksi model itu di dalam negeri, karena pasarnya tidak terbentuk.

Padahal, di pasar global, kenyataannya sungguh berbeda, bukan MPV yang diminati tapi lebih ke arah sedan dan SUV.  Mempertimbangkan hal tersebut, pemerintah mulai luluh dan tinggal menuggu waktu, untuk menelurkan regulasi baru tersebut.

“Ekspor diharapkan bisa ditingkatkan, dengan menyelamatkan regulasi dan memberikan insentif terbaik untuk mobil sedan. Kami memperbaiki regulasi struktur industri otomotif dalam revisi regulasi,” ujar Airlangga Hartarto, Menteri Perindustrian, Jumat (11/8/017).

Airlangga juga mengatakan, kalau definisi berbeda antara kendaraan di segmen mobil akan dihilangkan. Saat ini sedang dikategorikan dalam kelompon kendaraan tiga boks, dengan Pajak Penjualan atas Barang Mewah ( PPnBM) lebih tinggi dibanding yang lainnya, meski punya ukuran mesin sama.

“Kalau dahulu ada 2 boks dan 3 boks, sekarang kami tidak akan membedakannya lagi. Di mana dua boks untuk kendaraan seperti pikap, SUV dan MPV, kalau tiga boks adalah sedan,” ucap Airlangga.

“Jadi dalam regulasi kami akan mengharmonisasikan sehingga potensi ekspor sedan meningkat. Pasalnya permintaan sedan di dunia international lebih tinggi daripada MPV dan SUV, sehingga kita diharapkan bisa mengejar ekspor sedan terhadap Thailand,” ucap Airlangga.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X