Bus "Ngangkang" Asal China Gagal Beroperasi

Kompas.com - 04/07/2017, 19:17 WIB
Penulis Stanly Ravel
|
EditorAris F Harvenda

Beijing, KompasOtomotif - Pemerintah China menghentikan proyek Transit Explore Bus (TEB) Straddling, atau bus "ngangkang" yang dibuat untuk mengatasi kemacetan. Dilansir dari CNN, salah satu alasannya dikarenakan keberadaan bus tersebut justru berpotensi menimbulkan kemacetan.

Saat ini semua fasilitas yang dimiliki oleh TEB di Qinhuangdao sedang dibongkar habis. Jalur khusus yang dibangun untuk lintasan bus setinggi 4,8 meter dengan daya tampung 300 penumpang, dianggap jadi sumber kemacetan akibat lalu lintas kendaraan yang terganggu karena lintasan bus tersebut.

Baca : Bus Bisa Mengangkangi Jalan di China

Tidak hanya itu, beberapa pihak juga meragukan sistem keamanan dari bus "ngangkang" ini. Contohnya seperti pada sektor roda, meski menggunakan lintasan sendiri namun bus ini tidak berjalan di atas rel melainkan menggunakan ban karet.

Ban karet dilengkapi dengan roda kecil pada tiap sisinya. Namun roda kecilnya juga tidak berjalan di atas rel besi, melainkan hanya di dalam lubang coran yang berpotensial keluar dan masuk ke jalanan biasa.

AP Photo Bus berjuluk TEB ini memiliki desain unik dengan kabin penumpang berada dua meter di atas jalan raya sehingga mobil bisa melintas di bawah bus ini.

Bus "ngangkang" ini juga beroperasi menggunakan listrik melalui baterai yang ditanam di dalamnya. Baterai wajib mengisi daya pada setiap stasiun, namun kapasaitas baterai dinilai telalu kecil karena energi setelah diisi hanya mampu mengantarkan bus sampai ke stasiun berikutnya.

Keberadaan bus raksasa ini berakhir di lahan parkir dalam kondisi terbengkalai. Media lokal menyebutkan bahwa ada seorang pejabat setempat yang mengatakan bahwa nasib dari bus ini tetap tidak jelas.

Pemerintah China pun mulai mempertanyakan legitimasi proyek yang sudah melewati uji coba sebelumnya. Ada indikasi bahwa proyek tersebut hanya merupakan aksi publisitas belaka untuk memancing investor.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.